Wednesday, December 17, 2014

Pengalaman di Manila

Baru baru ni aku ke Manila untuk menghadiri konferen selama 4 hari. Punya la jem jalan dari airport ke Hotel. Pemandu teksi tu punya la peramah, siap cakap rupa aku macam sedara dia. Dah la tu offer nak bawa berjalan, perempuan 'masage' dan sebagainya. Siap tunjuk gambar lagi, ada student, pelayan restoran, artis dan model pun ada. Bila sampai hotel, dia bagi busines kad.

Disebabkan penat setelah perjalanan dari KL, aku pun call lah Jose si pemandu teksi tadi untuk masage, tapi aku cakap nak yang masage yang betul betul bagus, bukan seks. Dalam masa 15 minit pintu bilik aku diketuk.  Memang perempuan lingkungan 30an lengkap berseluar dan baju. Sangka aku okey lah kot, sebab tak nampak macam pelacur pun. Harga dah runding dengan Jose untuk dua jam.

Nama dia Linda. Tiba tiba dia bukak seluar dan baju, pakai towel je. Dia terus ajak aku mandi. Aku menang dah bertuala pun. So aku ikut je ke bilik air. Dia mula isikan bath tub dengan air dan wangian buih. Aku serba salah bila dia suruh aku masuk dalam tub, sebab masih bertuala dan berseluar dalam. Aku buka towel tapi masuk dlm tub dgn seluar dalam, Linda gelak. "Encik tak biasa masage ke?Jangan risau, saya takkan rogol Mr." Sambil mengarahkan aku londehkan seluar dalam. Air yang hanya menenggelamkan tahap buku lali, menampakkan batang aku yang dah keras.... "Ooooo patutlah pakai seluar dalam" sambil tergelak kecil.

Linda mula menyampu kepala aku dan kemudian tengkok dan badan aku. Best la Linda ni. Air semakin penuh dan Linda tutup paip bila air dah menenggelam betis aku, tapi batang yang keras masih kelihatan. Linda terus menyabun dari kaki pulak. Aku dah risau tadi bila Linda menyabun sampai kat perut dan ingatkan terus ke kangkang! Semakin rancak si Linda ni menyabun sampai ke peha dan celah kangkang, tapi batang aku tak disentuh, cuma terlanggar je sekali sekala. Aku lega.

Dia suruh aku meniarap dan kepala aku atas tepi tub.  Linda dah masuk dalam tab dari hujung kaki aku, dan mula menyabun kaki, punggung dan belakang. Yang paling aku terkejut, bila dia duduk atas punggung aku, aku tak rasa pun seluar dalam dia! Adoiiii... batang aku semakin keras membayangkan keadaan dia atas aku tanpa seurat benang. Sekarang Linda dah tukar style, dari menyabun pakai tangan dengan pakai punggung dan tangan. Mengelunsur dengan buih sabun atas belakang aku..... fuuuuhhhh best gila.

Masa dia suruh pusing terlentang balik, jelas Linda dah tak pakai apa apa. Sekarang Linda menyabun dengan mengelunsur badan dia termasuk tetek dia. Menyabun menggunakan tetek dari dada, perut, dan...... batang aku! Nikmatnya tak terkata...... Sesekali tu batang aku tersangkut kat celah kangkang Linda masa dia menyabun bahagian dada aku. Saja dia berhenti kat situ seolah nak suruh aku jolok masuk ke. Masa dia pusing dan sabun betis, nampaklah pussy Linda yang basah bersabun dan sekali lagi batang aku tersangkut kat pussy dia. Memang mengoda betul.

Aku cuba angkat punggung masa pussy dia betul betul atas batang aku yang keras tu, tapi Linda cepat cepat angkat dan bagi isyarat 'tak boleh masuk'. Air dalam tub dikeringkan dan Linda bilas badan dia dan badan aku. Setelah mengeringkan badan dengan tuala, kami beralih ke katil dengan bertuala.

Mula lah sesi mengurut dari kaki sampai peha, kepala sampai dada. Kemudian aku meniarap dan diurut dari kaki, tangan dan badan. Aku terlentang balik untuk sesi urut kepala.... best.... aku hampir tertidur....

Tiba tiba kepala batang aku dicium! Linda dah mula mengulum dan melancap batang aku. Sedapnya tak terkira. Linda ni macam tahu je aku dah nak pancut, bila dia mula melancap dengan laju dan aku memancutkan mani sampai basah mula dan tengkuk dia. "Oh banyaknya ... ha ha ha, lama tak pakai ke?" kata Linda sambil mengurut keluar sisa mani aku yang keluar dari batang aku.

Dia ambil losyen wangi dan menyapu batang dan kangkang aku yang melimpah dengan mani, dan dia pun menyapu pada muka dan badan dia. Lepas tu dia mengelap sisa mani dari badan kami. Siap pesan kalau nak servis lagi best, call dia lain kali, setelah aku bagi tip sebelum dia keluar bilik.

Malam kedua tu lagi hebat, sebab dia bawa kawan......






Friday, December 12, 2014

Tak Sangka Jadi Begitu

Aku dan Y ditugaskan untuk project di luar negara selama 3 ke 6 bulan. Y jadi assistant aku untuk projek ni. Y ni memang ayu, baru grad tapi mempunyai bakat dan potensi. Cekap buat kerja dan bersungguh. Bahasa Inggeris dia pun ok. Aku memang senang bekerja dengan Y, cuma dia ni budak baik, so agak rumit bila pergaulan di luar negara nanti agak terbatas. Projek luar negara sebelum ni aku dibantu oleh AR yang tak pakai tudung, lincah dan senang dibawa ke sana sini. Tapi Y ni bertudung, kulit putih gebu, sopan, tak pernah bersalam dengan lelaki termasuk aku. Yang paling menakutkan, Mak dia datang masa hantar ke airport dan Mak dia suruh aku jaga anak dia baik baik. InsyaAllah je lah aku jawab.

Kami check in kat Hotel bilk bersebelahan dengan pintu antara bilik aku dengan Y. Dia tak biasa ke luar negara lama lama macam ni. So dia minta tunjuk ajar dari aku. Aku cakap kalau perlu apa apa, ketuk je pintu. Malam pertama aku ajak dia keluar makan, dia tak nak sebab dah banyak bawa makanan dari Malaysia, so aku cakap dalam pukul 9 malam kita bincang pasal mesyuarat esok. Tepat pukul 9 Y turun ke lobi dan kami berbincang dan merancang dalam keadaan agak formal.

Hari hari berikutnya Y mengikuti aku ke mesyuarat, lawatan tapak, function dan sebagainya. Cuma aku dapat rasakan Y semakin rapat dengan aku dan kalau sebelum ni tak pernah tersentuh kulit, selepas sebulan, bukan setakat sentuh kulit, dia dah berani merapatkan tubuh pada tubuh aku masa berdiskusi dan menyiapkan kerja. Sampaikan pipi muka dia boleh menyentuh pipi muka aku, mungkin secara tak sengaja. Sampai satu tahap, dia boleh rehatkan lengan dia atas peha aku masa ambil dokumen bawah meja!

Kami pun dah selalu keluar makan bersama, tengok wayang bersama, macam pasangan kekasih, walaupun kami masih kekalkan hubungan ketua dan penolong. Pintu antara bilik kami dah sentiasa terbuka, kecuali semasa nak menyalin pakaian je. Ada satu ketika tu, aku masih bertuala selepas mandi, Y dah masuk bilik. Dia kata nak cepat, sebab dokumen nak siapkan untuk mesyuarat pagi tu. Dia hanya pakai tuala tutup kepala dan memakai kain batik sahaja. Nampaklah lengan nya yang putih bersih, tengkok, dada dan betis yang gebu.

Aku tahu dia ada pakwe di Malaysia, dan aku kenal boyfriend dia memang orang alim. Tak macam aku, nampak je baik, tapi entah berapa banyak tempat massage aku masuk.  Cuma aku tak minum je. Kalau lah boyfriend dia tahu Y ni dah sampai tahap macam ni dengan aku, confirm gaduh sakan. Tapi kami tak pernah cakap pasal boyfriend dia. Kalau sebelum ni discussion dengan dia di lobi, sekarang kat bilik aku tiap tiap malam. Bilik tidur aku dah jadi office kedua dia.

Pada bulan ketiga kami sangat sangat rapat, hinggakan kalau pergi function, party atau keramaian, dia akan pegang lengan aku, macam pasangan dah kawin. Hinggakan counterpart aku tanya samada aku dah kawin dengan Y. Aku gelak je la sambil kata SPA - 'Special Personal Assistant'.  Bila aku dah stim sangat, aku keluar lah pergi massage. Bulan ketiga tu menampakkan Y cemburu bila aku keluar tanpa dia dan Y macam merajuk bila aku keluar malam.

Malam terakhir kami di sana, project partners bawa kami makan special local restaurant. Memang sedap makanan dan layanan. Y pun begitu berselera dan gembira. Kami 'dipaksa' menari tarian tradisi mereka sebagai pasangan, dan kononnya kami dikawinkan oleh ketua puak mereka dan menjadi sebahagian dari puak mereka. Kami 'terpaksa' minum dan isap paip tradisi mereka sebagai penutup.

Kami balik lewat malam dan dalam kepenatan Y menyandarkan badan dan kepala pada tubuh aku. Sampai di bilik Y cakap dia pening dan nak muntah. So aku bawa dia ke bilik air. Dia kata dia pening sangat, aku bagi Panadol dan baringkan dia di katil. Aku tanya dak ke klinik ke, dia cakap tak payah sebab mungkin period dia nak datang kot, sebab tu rasa lain macam. Aku pun dah rasa lain macam, pening mula datang dan aku terasa badan ringan semacam. Rasa nak muntah pun ada jugak. Aku cepat cepat ke bilik dan membasuh muka dan kepala.

Aku tukar baju dan seluar dan pakai robe. Baru je baring, Y panggil aku katanya dia nak muntah lagi. Dalam keadaan pening yang amat, aku ke bilik Y, yang hanya berkain batik. Aku serba salah. Aku papah Y ke bilik air, tapi tak muntah pun. Bawa balik ke katil dan Y minta aku temankan dia takut dia nak muntah lagi. Aku baringkan Y dan aku rebahkan badan sebelah Y sambil memicit kepalanya. Aku sebenarnya juga teramat pening dan aku cuba lawan keadaan aku yang semakin kurang kawalan diri.

Aku rebah sebelah Y dan memeluk Y yang aku nampak macam samar samar. Nafsu aku bergelora bila nampak peha Y terselak menampakkan pussy yang tidak berseluar dalam. Aku naik atas Y dan mula mencium dan memasukkan batang aku ke dalam pussy Y yang masih dara. Aku henjut Y yang pada mulanya macam sakit dan mengacip bibirnya. Henjutan aku agak lama dan Y terus saja memejam mata hingga aku memancutkan air mani aku buat pertama kalinya dalam tubuh suci Y. Setelah pancut aku rebah dan tidur sebelah Y dan Y memeluk aku. Kami tertidur dengan lena.

Aku terkejut bila aku perasan badan Y bergerak gerak dan kedengaran Y menangis. Baru aku sedar sepenuhnya, malam tadi aku dah meniduri Y secara 'paksa'. Dan mungkin aku telah mengambil dara Y yang dijaga begitu tegas. Aku nampak tompok tompok darah diatas cadar tilam. Aduhhh..... macam mana boleh jadi begini, aku diamanahkan menjaga Y, aku yang merosakkan dia.  Aku minta maaf dari Y dan aku cakap tak tahu apa aku buat malam tadi. Terpulang kepada Y samada nak laporkan kepada HR dan polis.  Aku cakap aku sedia terima apa saja akibat yang telah aku lakukan terhadap dia.

Pagi tu Y tak turun breakfast. Penerbangan kami tengahari, dan masa aku balik ke bilik untuk berkemas, Y masih berkurung dalam biliknya. Terpaksa call pakai phone, mengingatkan dia flight dan bersiap untuk ke airport. Y hanya cakap eemm... ya...eemmm yaaaa... Haduiiiii.... masalah besar ni. Silap haribulan aku boleh masuk penjara. Habis lah masa depan aku hancurrrrr..... menyesal gila....tak tahu nak buat apa dah, berserah je la.

Dari hotel, check in, dalam flight sampai ke KL, Y tak bercakap sepatah pun pada aku. Walaupun aku berulang kali minta maaf, dan sanggup terima apa saja tindakan Y. Aku tunggu hingga Y naik teksi balik barulah aku balik ke rumah.  Malam tu aku tak boleh tidur, seolah aku rasakan bila bila masa je polis akan datang ketuk pintu rumah aku dan heret aku ke balai. Pagi esoknya lagi aku gelisah nak ke pejabat, takut polis datang kat pejabat, lagi malu. Aku call office minta cuti konon sebab kurang sihat. HR cakap Y pun cuti sakit. Anggap aku, sah dia ke balai buat lapuran ni. Sekejap lagi polis atau keluarga Y akan muncul di rumah aku.

Dua malam aku tak lena tidur. Esoknya aku kuatkan diri untuk ke pejabat dengan perasaan yang keliru dan berkecamuk. Mungkin hari ini hari terakhir aku di syarikat ni. Pukul 10 CEO panggil dan aku nampak Y dan ada dalam bilik bos. Habis la aku hari ni. Y bangun dan keluar bilik bos tanpa memandang muka aku. "Bos, this is my resignation letter", sambil mengulurkan surat yang dah sedia aku print sekejap tadi - 24 jam notis dan bayaran 3 bulan gaji.

"Why the hell you are resigning? If you don't want to go for overseas posting, just let me know. You are the best to do this kind of startup job, thats why I keep sending you out there. Y said you are very professional and she learned a lot from you. She is very happy working with you and you are a very good to her. I cannot accept your resignation. If you got a better offer from somewhere, I'll counter offer." kata bos sambil mengoyak surat perletakan jawatan aku. "Take your cheque and comeback with full report within a week." sambung bos aku. "Okey la boss! Can I have a raise?" sambil bangun dan keluar dari biliknya.

Aku terkedu.... tak tahu nak cakap apa lagi dah.  Aku ingat Y dah cerita apa yang berlaku semasa di sana, rupanya meleset sangkaan aku selama ni. Aku jengok ke meja Y, tapi dia takde di situ. Aku masuk bilik dan mula mengetuk komputer menyediakan lapuran mengenai misi projek tersebut. Fail projek dah kemas Y sediakan dan terletak atas meja aku. Tengahari tu kami ada birthday party staff bulan Nov. Aku nampak Y macam okey je. Cuma dia seolah menjauhkan diri dari aku. Dia masih ceria berborak dan gelak dengan staff lain. Kelegaan perasaan mula sedikit demi sedikit kembali. Namum aku kena bersemuka dengan Y dan dapatkan penjelasan dari dia.

Petang tu aku nampak Y dan L (boyfriend Y) di cafe. Habis lah aku kali ni kena serang dengan boyfriend Y pulak malam ni dengan family dia sangka ku. Malam tu aku sekali lagi tak tidur dengan lena. Esoknya aku apply cuti tambahan cuti hujung minggu. "Eh... you nak cuti bersama Y lagi ke?", kata HR, kebetulan Y pun minta cuti. Aku cakap nak balik kampung. Aku dengar cerita Y dan putus dengan L. Aduhhh.... jangan lah sebab aku lagi.

Petang tu sebelum balik aku call Y minta nak jumpa dengan dia.  Y masuk bilik dan kali ni dia dah boleh memandang wajah aku. Aku mula dengan minta maaf lagi. Y cakap dia dah maafkan dan mungkin dia pun bersalah kerana mengikut hawa nafsu. Tak jaga batasan lelaki perempuan. Mungkin ini balasan buat dia. Dia cakap aku lah bos paling baik dan dia nak kekal macam tu. Eikkkk..... pelik! Aku dah ragut dara dia, dia boleh cakap macam tu pulak. Cuma dia cakap, kalau dia mengandung, aku mesti nikah dengan dia. Aku setuju je la, walaupun hati aku tak berapa rela. Seingat aku dia kata dia dah nak period malam tu. Harap tak mengandung la si Y ni.

Aku lega yang teramat sangat semasa cuti tu, sebab Y ada sms mengatakan dia dah period. Dia ajak aku ke kampungnya kalau nak makan buah durian. Maknanya kami dah berdamai. Perdamaian kami tak lama, sebab selang sebulan lepas tu, aku dan Y bertarung lagi dalam siri memuaskan nafsu. Masa di pejabat, Y dengan aku macam tak ada apa apa, tapi malam Y sanggup bermalam di rumah aku, terutama sekali masa hujung minggu.

Pernah kami berbincang pasal nikah, tapi Y dah bertunang dengan L. Dia takut L akan tahu dia tak dara lagi masa malam pertama nanti. Tengah tahun depan dia akan berkahwin. Siap aku boleh ajar Y masa L masukkan batang tu, buat la seolah oleh sakit sangat sebab pecah dara. Siap ajar, timing biar betul masa period hari pertama baru 'benarkan' L menyentuh dia.  Tak sangka jadi begitu!

Tuesday, December 2, 2014

Ketiga Tak Pakai Getah

Minggu lepas Aku ke bandar TT selama 3 hari 2 malam kerana tugas. Pada mula nya aku nak singgah je di rumah MM sebelum ke hotel HV yang aku dah booked. Tapi disebabkan dia offer bilik tetamu, aku canceled booking tu. MM ni kawan perempuan aku masa bekerja dengan agensi U. Kami pernah serious dalam 2 tahun jugak, sampai tahap rancang nak kawin. Tapi perangai buruk aku zaman dulu dulu, cepat boring bila dah dapat celak kangkang. MM ni memang budak baik sangat. Masa aku dapat dia dulu masih dara. Aku ingat dia dah ada boyfriend baru, rupanya masih solo sejak kami berpisah. Nampaknya dia dah selesa sekarang, ada rumah, kereta, motor, kelengkapan rumah pun lengkap dan mewah. Bilik tetamu pun lengkap dengan aircon, TV, katil besar, bilik air dengan water heater! Sebab dia kata famili dia dari kampung selalu datang. Mungkin ini sebabnya dia beriya ajak aku singgah rumah dia.

Dia siap bawakan beg pakaian aku ke bilik tetamu bila aku setuju stay kat rumah dia. Tapi yang tak bestnya dia kena pergi function malam tu, dan mungkin balik lambat. Dia offer nak masak untuk aku sebelum dia pergi. Aku cakap tak payah sebab aku cakap nak keluar lepas dia pergi nanti. Dia siap bagi kunci spare. Aku tengok dia punya dressing nak pergi function tu memang mengancam habis. Walaupun baju sopan, blouse dan skirt, tapi dengan makeup, baju yang sendat, tak sabar rasanya nak goda dia malam ni. Tu pun kalau dia benarkan dan nasib ada rezeki. Lepas dia pergi, aku mandi dan pakai seluar pendek. Perut mula berbunyi, hajat nak keluar terbantut sebab hujan. Tak tahu pulak kat mana dia simpan kunci motor kapcai pink merah dia tu.  Aku makan cornflakes dengan susu je lah.

Dalam pukul sepuluh aku perasan dia balik, tapi tak naik ke bilik aku. Ada bunyi macam dia mengemas kat bawah. Dalam setengah jam dia ketuk bilik aku, ajak aku turun makan, dia dah masak. Demi jaga hati, dan nak goda, aku turun la makan. Sedap pulak masakan dia atau aku mungkin lapar kot. Dia masih berpakaian tadi, menampakkan sebahagian dada yang aku curi curi pandang. Dia tak makan sebab dah kenyang. Dari dulu aku ingat dia memang pandai masak. Walaupun simple, tak sedap.

Lepas makan dia naik ke atas nak mandi. Aku pun naik ke atas, ingat nak ke bilik dia. "No no no... you stay in your room", sambil menutup pintu sambil tersenyum. Dengan keciwanya aku masuk bilik setelah dia mengunci pintu biliknya. Pintu bilik aku tak tutup dengan harapan dia akan menjenguk aku selepas dia mandi nanti.  Dalam 15 minit, sangkaan aku tepat, dia masuk ke bilik aku dengan baju tidur berwarna merah gelap, sopan.  Takde unsur unsur nak mengoda aku. Tipis harapan untuk dapat merasa badan mantap, yang mungkin dah tak diterokai sejak sekian lama.

Kami mula borak, sambil aku jalankan usaha mengoda. Dia kata dah tawar hati nak bercinta sejak dia ditinggalkan. Dia sibuk besarkan dan sekolahkan adik adik. Sambil tu tangan aku dah mula bergerak ke kepalanya sambil mengusap rambutnya yang ikal mayang. Aku cium pipi tetapi dia melarikan muka. Ciuman tengkok dan telinga secara paksa berjaya meredakan tolakannya. Aku terus memeluk dan terus mencium dahi sampai ke dada. Dia tak pakai bra rupanya. Ciuman ke tetek menambahkan hgairah MM, dia dah mula pejam mata dan pernafasan semakin laju. Namun ciuman mulut tidak berjaya. Aku teruskan usaha merebahkan badan MM dan memindih MM sambil ciuman tanpa henti dari tengkok ke dada.

Badan aku berjaya membuka kangkang MM, dan ciuman tetek diteruskan. Sambil tu seluar pendek aku telah selamat ditolak ke kaki. Rabaan ke pussy MM, ternyata memberi kesan positif. Dia tak pakai seluar dalam! Aku terus cium sambil tangan bermain di pussy yang basah. MM dah tenggelam dalam lautan nafsu. Aku nampak air jernih semakin banyak berkumpul. Rabaan dan ciuman aku teruskan hingga badan MM mula melawan gerakan tangan aku.

Aku mula meletakkan batang aku ke lubang nikmat MM.  Walaupun basah melecun, agak sukar untuk memasukki lubang sempit MM. Kepala batang aku terpaksa bersabar untuk melepasi ruang berlendir ni. Akhirnya aku berjaya memasukkan batang aku selepas beberapa kali tujahan dan MM nampak sakit. Dia mula menolak badan aku. Aku hentikan tujahan dan membiarkan batang aku berada didalam pussy MM. Selepas dia reda dan aku mula rasa kemutan kecil, pergerakan perlahan sorong tarik aku mula lagi.  Bila dah agak selesa, dan dia mula menampakkkan kesedapan, lagi sekali MM menolak dan memberhentikan aku.

Kali ni dia minta aku pakai kondom! Takut mengandung, tengah subur..... katanya.

Lepas pakai komdom, MM mula melawan tujahan aku dan dia betul betul menikmati kehadiran batang aku dalam rongga nikmatnya. Air pussy MM meleleh dan hentakan semakin laju dan padat. MM melawan setiap tujahan aku dengan mengangkatkan punggung dan suara stimnya. Aku tahu MM dah klimaks sekali. Aku berhenti seketika dan memusing badan nya. Dia menonggeng dan aku mula menghentam dari belakang. Kesedapan bertambah dan aku nampak MM semakin bernafsu. Melawan tolakan batang aku dengan gerakan punggung ke arah aku. Tangan MM mencengkam erat bantal di katil.

Aku sudah tidak tahan, hentam laju dan padat mengakhiri perlawanan pembukaan kami setelah sekian lama tak bersama. Aku melepaskan air nikmat kedalam tubuh MM dan merasa nikmat yang amat hebat. Tapi belum sempat memuntahkan semua saki baki benih aku, MM merebahkan badan dan tercabutlah batang aku dari pussy nya, kerana ketukan dipintu bilik.  MM segera mengelap pussynya dan tilam yang basah. Sekotak tisu diambil dan dia terus keluar.

Rupanya kondom yang aku pakai terkoyak ! Tapi MM mumgkin tak perasan sebab dia dah ke pintu, menerima tetamu. Anak sedaranya baru sampai dari kampung, menumpang bermalam. Malam tu aku masuk ke biliknya, tetapi tidak dibenarkan tidur bersamanya sebab takut anak sedaranya masuk bilik. Katanya kalau malam panas, anak sedaranya akan naik ke bilik tetamu sebab ada aircon, so dia suruh kunci pintu. So mungkin dia akan tidur bersama MM. Dia dah beritahu bilik tetamu atas ada 'kawan' tumpang.   Malam tu aku tidur lena, sebab keletihan. Namum hajat hati nak satu round lagi.

Pagi tu aku terbangun awal, dan batang aku dah mencanak mengingatkan kesedapan semalam bersama MM, pussynya sendat, berair, panas! Aku beranikan diri dan membuka pintu bilik MM dan dalam kesamaran cahaya, aku nampak MM tidur berseorangan. Peluang.....! Pintu segera aku kunci dari dalam dan baring sebelah MM yang masih nyenyak. Tapi sekali cium kat pipi je terus tersedar dengan senyuman. Godaan sekejap saja dan berjaya memasukkan batang aku yang sedia keras dan sekali lagi MM minta aku pakai kondom, setelah dia perasan henjutan aku semakin laju dan padat.

Dengan selamba (telanjang bulat dengan batang mencanak), aku berlari ke bilik dan dapatkan kondom. Kali ni perjuangan kami agak lama, sebab kena kontrol pergerakan. Tak boleh terlebih bunyi, takut didengar anak sedara yang menumpang dibilik bawah. Rupanya permainan lama macam ni memang memberi kenikmatan yang hebat pada MM. Sampaikan mengelupur badannya dan masa aku lepaskan nikmat seks, terasa getaran dalam pussy MM. Terasa cengkaman tangan MM dibelakang aku semasa dia kenikmatan. Kali ni aku biarkan batang dan kondom keluar sendiri perlahan lahan dan MM menanggalkan kondom dari batang dan mengelap batang aku bersih.

Kami terlelap hingga siang, dan terkejut bila pintu bilik MM diketuk lagi. MM menyuruh anak sedaranya tunggu dibawah sambil kami memakai pakaian. Aku kembali ke bilik dan MM melayan anak sedaranya breakfast dibawah. Lepas tu MM naik ke bilik aku setelah anak sedaranya keluar. Aku diberitahu malam nanti bapa saudaranya akan sampai. So aku kena keluar dan tidur di hotel malam nanti. Selepas mandi, breakfast, dan packing beg aku, kami lepak kat bilik dia.

Tengahari tu MM masak special kegemaran aku. Ikan talapia merah bakar dengan asam limau. Boleh dia tanya samada nak tunggu sedara mara dia sampai atau nak keluar sebelum....... Aku cakap nak kena hantar aku sebelum mereka sampai la. Tapi sebelum tu ada ada satu lagi hajat belum tertunai aku cakap kat MM. MM macam tertanya tanya. Lepas makan, MM naik ke atas nak tukar pakaian dan aku suruh aku tunggu sekejap. Aku ikut naik selepas 2 minit MM masuk bilik.

Elok je aku masuk, MM hanya berseluar dalam, tanpa bra. Terus aku peluk dan cium dia sambil berdiri dari belakang. Yang bestnya, MM seolah menanti kehadiran aku. Terus membiarkan pelukan dan ciuman dan ramasan tangan aku. Baju ditangannya dilepaskan dan badannya seolah terkulai. Aku bawa badan MM ke katil dengan godaan ciuman dan jilatan dari tengkok, dada, tetek dan terus ke kangkang. Sambil tu seluar dan baju aku baju aku segera aku tanggalkan.

Aku segera memasukkan batang aku untuk pertarungan kali ketiga. Kali ini MM tidak memberhentikan atau meminta aku memakai kondom walaupun aku bersedia. Aku pancutkan sisa sisa benih melayu aku kedalam badan MM setelah pelbagai cara kami buat. Dari aku kat atas, MM menonggeng, MM kat atas dan last sekali MM ditepi katil dengan tusukan dalam menyentuh pangkal rahimnya semasa aku meledakkan tembakan air nikmatku. Lama aku rendam batang aku dalam rahim MM, hingga aku perasan jam dah hampir pukul 2. Kami segera berpakaian dan MM menghantar aku ke hotel HV.

Aku minta MM datang ke hotel aku malam tu, tapi rupa tak kesampaian, sebab sibuk dengan sedara maranya. Dia kata, sebahagian dari aku dah ditinggalkan dalam tubuh dia tengahari tadi....... so dah sampai hajat tu kan...? Faham pulak dia hajat aku nak fuck dia tanpa kondom......


Monday, October 20, 2014

Janda Yang Curang

Aku berkawan dengan janda ni dah agak lama, lebih 2 tahun. Aku akui dah 'test drive' dia banyak kali. Pada awal dulu memang best sangat, maklumlah janda berpengalaman, pandai main, pandai jaga hati, pandai pujuk rayu. Nak dapat test drive dulu pun bukan senang. Mulanya bersms dan facebook berbulan-bulan. Jumpa pun hanya setakat makan-makan dan tengok wayang. Rupa paras boleh la tahan, solid! Tetek siaz buah betik......

Dia ni cikgu sekolah menengah. Suami dia meninggal barah otak dalam 2 tahun lepas. Kira muda la jugak dan aku tahu ramai yang cuba pujuk rayu samada bujang dan duda dan tak kurang yang dah beristeri. Kalau jumpa dia, sms dan call memanjang masuk. Memang kadang tu bengang jugak bila dia dok layan sms sedangkan sedang dating dengan aku.

Kejadian pertama masa aku ajak dia cuti di peranginan tepi pantai. Memang book bilik lain-lain, tapi malam tu aku masuk tidur bilik dia walaupun mulanya dia takut-takut. Tapi cubaan malam tu tak berhasil sebab dia tidur pakai seluar. Malam kedua pun tak dapat, kecuali tetek. Cuma aku dapat tangan dia je melancap aku sampai pancut.

Balik dari percutian tu kami semakin panas. Sms dan FB semakin hot. Bolek buat phone sex. Selang 2 bulan kami pergi bercuti bersama lagi. Tapi kali ni aku book satu bilik je, sebab dah tahu dia tak marah kami share bilik. Cuma tak tahu setakat mana aku dibenarkan teroka tubuh yang pejal dan mantap tu.

Sampai je di resort dah petang. Lepas check in, dia nak mandi. Siap bawa baju ke dalam bilik air. Harapan nak mandi bersama hancur berkecai. Malam tu kami dinner tepi pantai, kira romantik la. Aku bagi hadiah jam tangan. Dalam pukul 10 mlm kami balik ke bilik.  Ingatkan dia tukarlah pakai kain batik ke, senang sikit nak operasi. Rupanya dia pakai pejamas penuh - seluar panjang dan baju lengan panjang warna pink. Aku pakai seluar pendek (boxer) je la.

Harap malam ni dapat lah aku londehkan seluar dia tu. Bila baring bersama sambil tengok TV, aku mula operasi peluk cium. Siap cakap "dia dah mula dah" kat aku bila cubaan membuka baju berjaya. Dia membiarkan aku membuka baju dan bra walaupun pada mulanya mendapat halangan. Aku memang dah telanjang, dan tangan dia dah melekat kat batang aku yang dah keras. Cubaan melondeh seluar tak berjaya. "I puaskan dengan tangan je lah...." bila aku mengadu stim sangat, tak tahan. Satu malam cubaan membuka seluar dia tak berjaya. Aku pancut kat tetek dia selepas dia melancap dengan tetek dan tangak.

Kami tidur dalam pukul 1 pagi. Aku terkejut dalam pukul 4 pagi dan operasi melondeh seluar dia aku mula kembali. Mulanya dia mengepit peha, tapi akhirnya berjaya melondeh seluar panjang. Ciuman ke peha dan perut bermula, dan dia semakin stim. Serangan atas seluar dalam berjaya membasahkan pussy dia. Setelah dia lemas kesedapan ciuman dan lidah ke celah seluar dalam, aku merangkak naik mencium tetek dan mulut.

Perlahan-lahan aku selak seluar dalam dan meletakkan kepala batang aku pada lurah keramat dia. "Eeee....." terpacul dari mulut dia bila kepala batang aku mula memasuki pussy dia yang basah lecun. Ketat jugak pussy dia ni walaupun janda. Aku mula mendayung perlahan. "Pakai kondom la, I takut mengandung", bila aku henjut semakin laju. "Kata baru lepas period, takkan subur?". "Period I tak banyak minggu lepas, tiga hari je". Aku cabut dan pakai kondom yang memang aku dah standby. Dia dengan sukarela membuka seluar dalam dia yang dah basah bercampur lendir pussy dia.

Aku mula dayungan perlahan dan dia nampak lebih melawan tolakan aku. Tapi dia ni jenis senyap, badan je mengikut alunan henjutan aku. Aku perasan dia kesedapan bila henjutan padu agak lama, kedua tangan dia memegang bontot aku.  Boleh rasa dia mengemut kuat setiap kali aku tarik batang keluar masuk. "Emmmmmmm......heemmmmmmm" kedengaran dari mulut dia yang tertutup rapat.

Aku pusing belakang dan suruh dia menonggeng. Aku sempat keluarkan kondom dan mula doggie. Hentaman padu dan laju hingga berdecit decit bunyi kami bertarung. Aku dah tak tahan bila dengar dia 'eeemmmmmm...... heeemmmmm' sambil tangan dia mengenggam cadar. Aku lepaskan air naikmat aku ke dalam rahim dia sampai meleleh dan berbuih. Kami terdampar kepenatan.

Aku sambung tidur dengan dia telanjang bulat. Dalam pukul 6 dia bangun dan katanya nak keluar ke bandar sekejap, nak beli ubat. Rupanya dia perasan aku pancut dalam tanpa kondom. Maklumlah janda berpengalaman. Godaan nak satu round lagi pagi tu tak berjaya. Dia tak balik ke resort pagi tu sebab perlu ke sekolah katanya, sebab gurubesar panggil.  Lepas aku makan tengahari baru dia kembali ke resort dan memang sampai je terus aksi ganas pelbagai cara, tanpa kondom. Kami tidur tengahari dengan dia bertuala dan baju kemeja lengan panjang sahaja. Macam dah tahu aku nak henjut dia lagi lepas bangun tidur nanti.

Dalam pukul 4 aku henjut dia lagi. Buka tuala saja dah terdedah lurah nikmat. Memang longgar lutut aku selama 3 hari 2 malam tu. Makan pun main call room service je.

Tapi yang tak bestnya bila kita dah suka kat dia, tup tup dapat tahu dia curang. Rupanya dia ada simpan jantan lain untuk memuaskan nafsu masa aku tak jumpa dia. Aku boleh jumpa dia cuma sebulan atau 2 bulan sekali je. Maklumlah jarak jauh. Nasib baik la aku tak terperangkap dalam kes dia mengandung dulu, katanya anak aku. Kelam kabut aku cari tempat gugurkan kandungan anak dia.

Aku pun pelik, ngam 3 bulan lepas 'test drive' tu dia mengandung terus. Dia kata aku memang subur! Bangga sekejap tapi bila fikir balik, dia kata masa projek tu dia baru lepas period, takkan sangkut kot. Lagipun dia kata makan ubat lepas tu.

Rupanya dia memang dah lama kenal budak muda tu sebelum aku rapat dengan dia. Cuma aku tak sure samada budak tu dah tutuh dia ke tak. Dia mengaku berkawan dengan budak tu, tapi setakat kawan je. Tak lebih dari itu. Aku rasa dia tipu aku, sebab aku terbaca message antara mereka. Cakap terangsang, nak main, bayangkan main dengan dia, sayang bagai. Siap dia cakap malam ni tak nak, sebab lewat. Janda ni pun cakap sayang dan keciwa bila balak tu kawin dengan orang lain setelah dia serahkan segalanya. Lagipun budak tu dah kawin dengan dara lain masa aku rapat dengan dia. So mungkin budak tu dah kenyang tutuh janda ni.

Aku mulanya dah break je dengan dia, tapi bila teringat kesedapan dan kehebatan janda ni henjut aku bila dia main kat atas...... fuuu..... rugi beb. Dia memang pakar henjut kat atas, kemut kepala batang, kemut masa tarik batang dan goyang dalaman..... Teringat tu je batang aku boleh keras.....

Thursday, September 4, 2014

Pengalaman di Pendalaman

Aku dijemput ke kenduri keramaian di sebuah kampung pendalaman di Negara C oleh kenalan di tempat kerja lama. MH, ST dan rakan bertolak awal, semantara aku dan YN bertolak pagi sebelum kenduri. Aku ditempatkan di rumah bapa saudara MH, tak jauh dari tempat kenduri, lebih jurang 1 km. Petang tu aku diberikan sepasang pakaian traditional tempatan, macam pahlawan la pulak bila diaorang ajar aku pakai semua peralatan. Kenduri ni sempena anak perempuan menjadi remaja, maknanya orang mula boleh masuk merisik untuk kawin la.

So petang tu aku dijemput ke rumah MH, tempat keramaian. Memang riuh dan happening la. Makanan, minuman, muzik, karoeke, tarian dan gelak ketawa. Aku mulanya agak kekok tapi dipaksa menari tarian mereka. Dalam pukul 9 malam, upacara 'menjadi dewasa' untuk anak-anak gadis tempatan bermula. Semua lengkap dengan pakaian tradisional, 8 orang gadis gadis tu memberi minum 'teh' kepada mak ayah meraka. Lepas tu mak ayah mereka bagi 'sup' kepada anak anak mereka. Banyak lagi la upacaranya, hingga last sekali menari secara berkumpulan, di sertai pemuda-pemuda tempatan.

Sekali lagi aku dipaksa menari dengan salah seorang gadis 'baru dewasa' ni. Maklum lah aku orang luar, so kena menari dengan gadis yang agak cantik dan body yang solid. Aku perhati MH macam tak senang hati. Aku memang dah lama kenal MH ni, tapi dia jual mahal dengan aku. Lepas tarian tu kami kena duduk dalam satu kemah untuk 'berkenalan'. Rupanya pasangan gadis 'baru dewasa' ni dah dipilih awal-awal sebab keluarga nak mereka berkawin dalam masa depan. So malam tu kami bebas untuk bersama dengan 'pasangan' mengenali diri masing masing.

Aku pening, takkan aku kena kawin dengan awek kampung ni pulak. Dah lah bahasa aku cakap dengan awek tu macam dia kurang faham. Nasib baik aku diberitahu pak sedara MH, yang tak semua pasangan menjadi. Aku dipasangkan dengan gadis tu sebagai tanda hormat. So aku borak lah dengan LH ni, sambil memerhati orang kampung berseronok menari. Aku nampak MH dan masuk menari dengan seorang lelaki, cemburu jugak aku. Mesra pulak tu. Tapi kena control macho, sebab MH macam anggap aku sebagai kawan je.

Sampai larut malam, dan ramai yang dah mabuk sebab lelaki dan perempuan dok teguk beer, arak buatan sendiri, dan hisap daun ganja. Aku dok teguk coke je la sampai nak kembung dah perut ni. Ramai lah yang beredar pasangan demi pasangan, tinggal aku dengan pasangan aku yang comel tapi malu ni. "Nak ikut saya balik ke rumah ke?", tanya LH bila tempat tu dah agak lengang. Kat rumah keluarga mereka ada lagi upacara katanya. Upacara makan buah? Budak ni pun dah setengah mabuk sebenarnya, sebab malam ni dia dibenarkan minum arak dan sup 'ganja'. Aku diberitahu lagi, kalau awek tu ajak balik, maknanya dia nak bermalam dengan pasangan. Fuyooo.... best ni, tapi bahayanya si gadis akan berharap pasangan tu akan melamar untuk dijadikan isteri di masa depan. Mulai malam tu pasangan akan menjadi pelindung kepada si gadis.

Gila.... aku cakap aku teman dia balik je, tapi tak boleh bermalam. So kami berjalan lah ke rumah LH ni yang tak sampai 10 minit dah sampai. Famili dia dah tunggu kat depan rumah, dan kami bersalam cara mereka lagi. Mengikut tradisi, aku kena bayar denda sebab tidak bermalam di rumah mereka. So aku sedekah lah sikit pada bapak LH dan beredar dari situ. Dorang macam ok je.

Masalahnya sekarang aku tak tahu nak balik ke rumah tumpangan, so aku terpaksa minta tolong diaorang temankan ke rumah MH, untuk hantar aku balik ke sana. Sampai di rumah MH, orang dah takde. Mak ayah MH dah masuk tidur agaknya. So aku ke bilik MH dan adik beradiknya, sebab aku dengar diaorang masih berborak. Aku cakap nak balik tidur pada kakak MH, sebab MH tak kelihatan. Diaorang tanya upacara makan buah aku dah buat ke belum? Aku cakap tak, sebab selepas hantar dan bayar denda, aku balik ke sini.

Rupanya aku kena jugak lalui upacara ni di bilik tetamu, lepas tu baru boleh balik tidur.  Oklah aku setuju. Tapi kena ada pasangan untuk upacara ni. So aku tiada pilihan, minta MH jadi pasangan tu. Diaorang macam happy, sampai tepuk tangan. Rupanya MH masih kat luar rumah masa tu dan dia di'paksa' naik dan meniarap dimuka pintu rumah bersama aku untuk upacara bermula. Masa meniarap tu kami diberi minum dan tangan kami diikat.

Lepas tu kami dibawa masuk ke bilik tetamu. Dalam bilik tu dah ada buah-buahan digantung dari siling. Kami kena berebut untuk memakan buah apple, anggur, mangga. Siapa yang kalah kena mandi air susu oleh pasangan. Memang dah tersedia satu baldi susu kat bilik tu.  Bila mula je, diaorang semua bersorak bertepuk tangan. Terpaksa lah aku bersusah payah mengigit bersama MH merebut anggur - seri kot. Apple aku menang. Mempelam pun aku menang. So aku kena mandikan MH dengan susu.  MH tukar ke kain batek dan kami ke bilik air. Diaorang tunggu kat luar. Nak tak nak, aku dengan pakaian pahlawan menjirus MH yang berkemban dengan susu. Rupanya MH kena keluar tunjuk kepada mereka yang dia dah mandi susu.

Diaorang pun bersurai dan MH terus bilas dengan air suam yang mereka sediakan. Aku cakap aku pun nak mandi jugak sebab badan dari tadi berpeluh. MH berikan pakaian tidur dan towel dan dia kembali ke bilik tetamu. Lepas mandi aku jumpa MH di bilik dan cakap aku kena tidur di situ dan dia 'dimestikan' teman aku malam tu. Kalau aku balik ke rumah tumpangan, keluarga mereka akan mendapat malu, kerana tetamu 'kehormat' tidak dilayan dengan baik.

MH kemas sikit bilik yang bersepah selepas pertandingan makan buah kami tadi dan aku baring dikatil kayu beralas tilam kekabu bercadar putih. Mulanya MH baring kat lantai, tapi aku cakap tidur sebelah aku melayan tetamu kehormat. MH cakap dia tak kisah pun, takut aku yang tak nak.

Kalau ada awek baring sebelah, memang semangat jantan terus naik. Tambah pulak tengok MH yang berkemban seksi disebelah. Apa lagi aku peluk la MH dan dia macam merelakan, walaupun sebelum ni jual mahal. Dari peluk ke cium, dari cium menjilat. Dari baring sebelah naik ke atas badan MH. MH dah pejam mata bila aku luaskan kangkang dia, walaupun kain batik masih memisahkan kulit badan kami. Aku mula membuka ikatan kemban dan tinggal bra merahnya. Aku mula mencium dada dan perut MH.

MH semakin tenggelam dalam nasfunya. Pernafasan semakin kencang. Aku menyelak kain batik, mendedahkan tundun yang berseluar spender merah. Dalam kesamaran aku nampak underwearnya dah basah. Aku menarik ke bawah seluar dalam MH, dan tangan nya segera menutup segitiga saktinya. Aku naik kembali dan mencium tengkuk MH yang mengeliat kegelian. Aku suakan kepala batang aku pada pintu masuk lubang nikmat MH, mengeliat kegelian.

Tolakan batang aku gagal memasukki nya walaupun dah basah melecun. Aku tegakkan lutut MH dan kali ini berjaya masuk sedikit kepala batang aku ke dalam burit MH. Jeritan kecil kedengaran sambil tangan MH menolak pinggul aku menahan aku dari terus menusuk masuk. Aku biarkan seketika dan terus mencium MH. Apa bila tangannya kembali memeluk tengkuk dan belakang aku, aku tusuk lagi dan berjaya melepasi halangan. Tangan MH memukul kecil bahu aku dan tangan kiri menulak pinggul aku sambil berkata "sakitt.....". Sekali lagi aku berhenti dan menikmati batang aku dalam burit MH. Gerakan perlahan secara dalam sahaja bermula bila MH kembali memeluk badan ku.

Gerakan semakin banyak dan laju. Hanya suara kecil keluar dari mulut MH dan aku semakin nikmat. MH mengeluarkan air mata semasa aku memancut air nikmat ku ke dalam burit MH untuk kali pertama. Tanpa berkata apa-apa, kami tidur seolah pasangan pengantin baru.

Aku dikejutkan awal pagi kerana mereka kena 'kemas' bilik tetamu. So lepas mandi aku dapati beg aku dah ada dalam bilik tu. Semua cadar, langsir, bantal bertukar warna kuning. Masa aku turun rumah, aku tengok ramai berkerumun depan rumah dekat jemuran. Semasa aku dekati mereka, semua bersalam dan memeluk aku. Dan yang memalukan sangat sangat, cadar katil aku semalam digantung, dipamerkan dengan tompokan tompokan mani dan darah yang jelas kelihatan.

Mak ayah MH turun dengan MH ke jemuran.  Mak MH mengikat tangan kanan aku pada tangan kiri MH. Semua bertepuk tangan. Rupanya mereka menerima aku sebagai ahli keluarga mereka dan aku dianggap 'pasangan' kepada MH. Sampai tengahari cadar 'bukti' tergantung di laman, dan setiap penduduk yang lalu semua datang memerhati kain tersebut. Aku cepat cepat cari YN,  ambil beg, dan memulakan perjalanan 8 jam balik ke bandar.




Monday, August 11, 2014

Budak Baik

Aku kenal budak ni secara tak sengaja. Hari Jumaat semasa outstation ke selatan tanah air, singgah di RnR untuk tukar dari baju melayu ke baju lebih selesa. Lepas minum aku pun ke kereta. Tiba tiba ada orang buka pintu sebelah belakang, letak beg dan cakap 'Imah nak toilet kejap', terus tutup pintu. Aku tergamam bila aku nampak perempuan tu berjilbab labuh dengan selamba meninggalkan begnya dalam kereta aku. Terpaksa lah aku tunggu. Dekat 20 minit dia balik ke kereta aku dan dengan selamba masuk kereta dan duduk dan hulur tangan nak bersalam.

Bila dia tengok muka aku, baru lah, "maaf saya salah masuk kereta, ingatkan kereta abang saya. Nombor plet, warna dan rupa awak seakan". Aku senyum je lah, sambil cakap, "takpe".  Dia sambung, "sepatutnya ada orang ambil saya kat RnR ni ke Pontian, tapi tak sampai sampai lagi, bateri handphon dah habis". Aku pun offer lah pakai phone aku untuk call kawan dia tu.  Rupanya abang dia lambat lagi boleh datang, ada hal. Aku pun offer dia jadi co-pilot kebetul dia nak balik ke sana. Dia cikgu di sebuah sekolah di Pekan Nenas. Mulanya aku cuak jugak bila dia dengan senang hati terima pelawaan aku. Maklum lah masa dia borak tadi aku dengar dia panggil 'kawan' dia tu "Bang", so mesti suami sebab ada cakap pasal ambil anak. Tapi mungkin mungkin dia terdesak sebab hari dah senja. Kami borak lah sepanjang perjalanan.

Sampai di Pontian, aku offer nak hantar ke rumah dia, tapi dia cakap tak nak menyusahkan. Dia nak tunggu kenderaan ambil dia di hotel Pontian, tempat aku bermalam. Dia ambil beg dan duduk di lobi sementara aku check in dan bawa beg ke bilik. Bila aku turun, dia masih di lobi. Masa tu lah Maghrib. So aku offer lah nak hantar. Dia kata tak perlu cuma nak tumpang solat kat bilik aku. Aku bagi kunci bilik dan tunggu dia di lobi. Aku ajak dia teman aku makan malam kat Cafe hotel.

Masa makan tu baru aku tahu, rupanya Abang kandung dia terpaksa bawa anak ke hospital sebab kemalangan. Dia tumpang kawan dari bandar KT yang nak ke JB, so abang dari Melaka akan ambil dia. Dia menumpang dengan keluarga abang dia di Pontian tu, sebab baru pindah sekolah. Abang dia bercuti di rumah mertua di Melaka. Dalam pukul 11 abang dia call cakap tak boleh balik malam tu. Dia pun ambil bilik di hotel yang sama. Bilik kami sebelah menyebelah. Bila aku perasan dia duduk di veranda bilik, aku pun join. Dalam pukul 12 malam baru kami masuk tidur, tapi bilik asing- asing.

Tak sampai 30 minit pintu bilik aku diketuk, si Imah ni tak boleh tidur sebab rasa takut. Dia minta pintu antara bilik kami di buka, tapi tak benarkan aku masuk. Aku tak kisah pun. Memang lampu bilik dia malap sangat sebab banyak mentol tak nyala. Yang kelakarnya, nak tidur pun pakai jilbab labuh. Pagi esoknya kami breakfast bersama. Lepas breakfast aku bersiap ke mesyuarat dia berkemas nak check out.

Petang tu aku balik hotel, pintu antara bilik masih terbuka! Rupanya dia masih tak check out, abang dia terpaksa delay balik ke Pontian. Lepas mandi, aku ajak dia jalan jalan dan lepas tu kami dinner di tepi laut. Then kami santai tepi laut sambil tengok orang memancing. Macam pasangan kekasih la pulak. Tapi aku nampak Imah ni lain sikit malam ni, nampak bibir merah, muka ada mekap, tudung biasa, bukan jilbab labuh, pakai baju kurung, bukan jubah macam sebelum ni. Cantik juga muka dan potongan badan dia ni rupanya. Nampak seksi bila angin tiup baju dia, jelas kelihatan bentuk tetek, tundun, dan punggung yang montok.

Kami balik ke hotel dan sambung borak sambil tengok TV kat bilik dia. Pukul 11 aku cakap nask masuk bilik nak gosok seluar baju untuk majlis esok. Dengan murah hati dia ikut ke bilik aku dan mengosok pakaian aku termasuk underwear. Kami tergelak sakan bila aku sedar dia dah gosok underwear, nasib belum gosok stoking. Aku baring sambil tengok dia kemaskan pakaian aku ke almari. "Kan bagus kalau ada isteri macam Imah ni", kata aku memuji dia. "Jom lah kita kawin", jawab Imah selamba. "Ada orang jaga makan, pakai, ada teman tidur, ada orang nak ajak berbual" sambut aku, bila nampak dia dah siap gantung baju dalam almari.

"Serious, kalau Abang setuju, malam ni jugak Imah sanggup kawin dengan Abang". Aku terkedu bila tiba tiba dia ubah panggilan aku dari "awak" ke "abang". "Imah betul betul sukakan abang. Imah rasa bahagia dan Imah percayakan abang". "Tapi Imah belum kenal sepenuhnya lagi saya ni siapa, perangai macam mana. Imah budak baik, sepatutnya dapat suami orang baik baik, baru padan. Imah cantik, budi pekerti baik." "Abang ni tak baik sangat, pernah terlanjur dengan girlfriend dulu. Tapi terpisah juga sebab orang tua dia tak suka abang. Kami dah rancang nak kawin" balas aku. "Imah rasa abang seorang yang bertanggungjawab, kalau orang lain mungkin Imah dah kena rogol malam tadi". "Takkan sampai begitu sekali. Kalau rosakkan anak dara orang mesti bertanggungjawab la", jawab aku.

"Ok lah abang nak rehat, Imah masuk bilik dulu", sambil merenung dalam ke arah aku dan terus masuk ke bilik nya. Setelah tukar ke seluar pendek, aku pun baring. Aku terkejut tengah malam tu dan aku rasa macam mimpi bila aku dapati Imah baring sebelah aku, sambil memandang aku, tanpa tudung, berselimut di dalam gebar aku. "Imah tak boleh tidur Bang. Imah nak berterus terang dengan abang, Imah dah tak dara". Sambil menangis dia beritahu, "Imah pernah dirogol bapa tiri masa balik cuti belajar di universiti dulu. Imah takut nak cerita pada mak, takut mereka bercerai. Sebab tu Imah jauhkan diri bersama abang di Johor ni."

"Imah bukannya baik sangat bang. Imah rasa macam hipokrik je. Pakai tudung labuh, berjubah tapi nafsu Imah kuat. Imah gentel sendiri kalau dah tak tahan, tapi takde la sampai masuk dalam. Malam tadi Imah buat sendiri sambil bayang abang. Baring sebelah abang ni pun Imah dah bernafsu. Nak je peluk cium abang, tapi malu. Maaf lah bang. Aku pun apa lagi, peluk dan cium lah badan Imah yang berbaju T dan berkain batik. Imah membalas pelukan aku dan aku mula cium mulut dia, walaupun mulanya dia mcm melarikan mukanya.

Nafas Imah semakin laju, pelukan Imah semakin kuat. "Imah, abang tak tahan la, nak sangat Imah puaskan abang", pujuk aku bila aku perasan Imah dah bernafsu habis. "Tapi Imah takut bang, Imah taknak Abang masuk, sakit nanti", jawab Imah macam simpati. "Imah buat dengan tangan lah",pujuk aku lagi. "Imah malu la, tak pandai", bila aku letakkan tangan dia pada batang aku yang dah keras. "Abang dah keluar air mani ke?", tanya Imah bila dia terasa kepala batang aku yg basah. "Tu air mazi, tanda abang nak keluar mani, dah tak tahan ni", godaan aku.

Imah pun mula lah gosok batang aku tapi memang tak pandai. Aku pegang gengaman tangan dia dan ajar melancap. "Kalau abang dah keluar mani beritahu Imah ye, air dah banyak ni." "Oaahhhh sedap Imah.... aarrrggghhhhh". Imah dah bangun dan melancap aku bersungguh, bertukar tangan sambil mengelap tangan kanannya yang basah. Tangan aku meramas tetek yang masih berbaju dan bra. Satu tangan meraba spende nya yang basah melecun. "Abang jangan cucuk ke dalam, kat luar je tau", amaran Imah bila aku mula menyelak seluar dalamnya. Imah terhenti melancap aku, bila aku mula mengentel kelentitnya. "Aaahhhh.....aaahhhhh.....sedappp...... bang....sedapp.... bang....". Imah dah semakin banjir.

Aku baringkan Imah dan mula menjilat yang dah hanyut kesedapan. Seluar dalam dia dah aku tanggalkan dan jilatan semakin selesa. "Abang... sedapppp....bang.... aaahhhhh sedappppp... bang....". Aku pun mula merangkak naik sambil mencium perut, tenguk dan bibir Imah. Aku cuba letakkan kepala batang aku pada pussy Imah yang sedia menerima tu. Aku mula mengesel kepala batang aku untuk mula memasukkan batang aku pada burit yang sempit dan berair Imah. Tapi, "Imah tak nak bang, Imah takut bang....", kata Imah sambil menolak badan aku. Aku cuba lagi, tapi Imah mengepit pehanya.

"Abang dah tak tahan la Imah, please.... ", pujuk aku lagi. "Imah buat dengan tangan lagi la...sampai abang puas", balas Imah. "Tadi Imah dah buat, tapi tak boleh pancut" jawab aku. "Habis tu nak buat macam mana bang? Tak nak abang masukkk... please.....bang, Imah takut". "Abang buat kat luar je sampai pancut.... tak masuk dalam.."pujuk lagi. Imah dengan berat hati membuka kangkang dan membenarkan aku meletakkan batang aku pada depan pussynya.

Aku mula lah mengerakkan batang aku depan pussy Imah yang semakin becak kembali. Lama jugak aku sorong tarik depan pussy Imah. Dia seolah oleh menolak badan aku ketika batang aku melepasi lubang pussy dia. "Bang.... jangan masukk.... bang.... aaahhhh .... sedapnya.... bang...". "Bang.... jaangann.... eeeeeehhhhh...... abangggggg......". Last sekali aku masukkan jugak batang aku ke dalam pussy Imah. Imah terus terdiam bila dia perasan batang aku dah ada dalam dia. "Sakit la bang....." keluar dari mulut Imah, setelah aku berhenti seketika menikmati kepadatan pussy Imah.

Aku mula cium dan jilat tengkuk dan tetek Imah, berselang dengan mulut dan dahi dia. Aku mula gerak perlahan bila aku rasa pussy Imah mula berair kembali. "Ngilu la bang.... pelan... pelan bang". Tujahan semakin laju dan padat, pussy Imah dah banjir lagi. "Atas sikit bang.... atas....bang... aaahhhh....aaahhhhh.....aaahhhh.", Imah menarik punggung aku ke atas. "Jangan lepaskan dalam bang.... Imah takut....". Aku meneruskan perjuangan, tanpa tolakan macam tadi. "Abang....aaahhh....abang....aaahhhh", suara Imah setiap kali aku menhenjut.

Aku dah tak tahan.... dari tadi aku control air nikmat aku. Dah bertakung sakan benih aku tersimpan. Akhirnya aku meledakkan air pancutan ke dalam rahim Imah yang sendat. Nikmat yang tak terhingga. Imah menangis, mengeluarkan manik manik air dipipi dengan mata masih pejam rapat. Bibir mulut Imah bergetar, tanpa sebarang suara. Tak tahu samada dia sakit atau menyesal diatas perbuatan aku. Aku cium dahi dan tengkuk dia, menyapu air mata ditepi matanya yang mula meleleh.

Bila aku nampak Imah dah reda dari tangisan, aku pun turun dari badan dia dan batang aku dah keluar dari pussy Imah. Aku nampak tompokan darah pada cadar dan pada batang aku, pada peha dan pussy Imah. Pelik..., dia kata dah tak dara, kenapa berdarah lagi. Aku selimut Imah dan peluk dia dari belakang. Imah memeluk tangan aku, sambil mengelap sisa air mata nya. Kami tidur berdakapan.

Pagi esokknya Imah bangun awal, tak sempat aku nak goda satu round lagi. Dia masuk ke biliknya dan menutup pintu antara bilik kami. Aku ketuk pintu bilik dia setelah siap untuk turun sarapan. Tak berjawab, so aku masukkan nota bawah pintu "Maaf kan abang, jumpa kat cafe". Aku turun breakfast, harapan dia join breakfast hanpa. Aku nak ke bilik untuk berkemas, nak check out sebab aku kena balik KL tengahari tu. Tengah tengah aku berkemas, Imah masuk ke bilik aku.

"Imah takde selera nak makan la pagi ni. Abang dah nak balik KL ke?"sahut Imah bila dia nampak aku tengah masukkan laptop dalam beg. "Ha ah, nanti abang datang lagi hujung bulan ni", balas aku singkat. "Bang jom kita kawin la, Imah takut mengandung", sambil memegang tangan aku. "Kita kawin senyap-senyap pun tak apa, nanti Imah boleh ikut pindah ke KL. Imah bahagia bersama abang, dan Imah nak bahagiankan abang setiap hari." Adoi... macam mana ni? Pening kepala aku nak cari jawapan yang sesuai.

"Imah kata dah tak dara, tapi kenapa macam dara malam tadi?", terpacul keluar dari mulut aku, bila aku rewind peristiwa semalam. "Imah kata pernah kena rogol kan?". "Bapa tiri Imah rogol lubang belakang.... sakit sangat walaupun dia sapu krim, tak pernah masuk lubang depan. Imah buat sendiri pun setakat luar je, tak jolok sampai dalam. Imah ingat dah tak dara la. Masih ada darah keluar ni sikit. Ngilu sangat bang. Abang puas ke malam tadi?" "Memang la puas, sebab tu tak sempat lepas kat luar. Maaf kan abang ya?" Balas aku dengan rasa bersalah. "Kalau abang tahu Imah dara, abang tak kan masukkan."

"Imah pun tak tahu bang..... sebenarnya Imah redo abang masukkkan, salah Imah jugak. Yang Imah fikir nak puaskan abang je masa tu, tak ingat dosa, tak ingat mengandung." jawab Imah. "Imah puas tak?" tanya aku. "Mula mula tu sakit, lepas tu ok je". "Habis tu kenapa menangis?". "Entah, Imah rasa takut, kenapa tak tunggu sampai kawin dulu dah serah pada abang".

"Ok lah Imah, abang kena bertolak, nanti lambat sampai KL". "Abang kata nak datang balik dua minggu lagi kan?". "Insyallah". "Nanti Imah mesti rindu abang, abang call Imah ye?". "Insyallah".  Masa aku nak masuk kereta, Imah salam cium tangan, macam bini la.

Malam tu Imah call, cakap rindu dan nak peluk aku! Tiap tiap malam dia call. Bercerita sampai lewat malam. Hubungan kami berjalan tanpa seks walaupun hujung bulan tu aku turun berjumpa Imah, sebab Imah tak bagi aku henjut dia sebab tengah period. Aku frust tak dapat pussy segar, dia happy sebab tak mengandung dan aku datang ikut janji (dan mungkin sebab beg tangan hadiah tu). Hujung bulan 8 masa balik raya, aku dapat sekali lagi walaupun dia masih menolak pujukan aku.  Tapi yang bestnya, bila batang aku masuk sikit je, Imah terus menyerah! Sampai sekarang, memang dia tak bagi takut dosa, takut mengandung, tapi bila kepala batang aku sentuh je pussy dia, terus tak melawan walaupun masa tu dia tengah berdiri...... pelik Imah ni.



Sunday, July 20, 2014

Letih

Ahad lepas, Aku dijemput ke bandar P sebagai perunding oleh sebuah syarikat IT yang ingin melebarkan perniagaannya di sana. Kebetulan memang dah hampir setahun tak ke sana, aku terima lah walaupun ganjaran kewangan tak seberapa.  Tetapi dek kerana lama dah tak dapat bermesra dengan awek simpanan aku di sana, aku terima je lah walaupun aku agak keletihan dengan jadual aku yang padat. Sampai di sana dah agak lewat petang, so selepas check in aku bawa rakan rakan ke restaurant yang memang favorite aku. Lepas dinner kami kembali ke hotel agak awal sebab nak prepare presentation pagi esok.

So aku call lah P, ajak jumpa. Dia kata malas nak keluar sebab dah dekat pukul 10 mlm dan esok dia kerja. Susah sikit ni sebab roomate dia ada di rumah. Nak tak nak aku terpaksa lah aku mengalah, ambil teksi ke rumah dia. Sampai depan rumah dia, pintu dah terkunci dan rumah dah gelap..... Risau kot dia dah tidur, so aku call phone dia. Dia suruh aku masuk melalui pintu belakang. Siap bagi isyarat 'senyap' masa aku masuk ke rumah dan terus ke bilik dia. Aku cakap nak mandi sebab badan melekit, so dia bagi seluar pendek dan towel. Siap mandi aku masuk balik ke bilik, dan dia dah tukar dari baju dan seluar tidur ke lingerie nipis.

Aku pun baring la sebelah dia yang menikmati cerita orang putih kat TV. Aku rapatkan badan dan mula mencium pipi dan tengkuk dia. Dia terus merebahkan badan dan membiarkan aku mencium dada dan perut dia. Aku raba kat bawah memang dah tak berseluar dalam dan basah. Lingerie yang dia pakai dah selesai aku bukak. Aku turun katil dan menjilat pussy yang banjir. Dia cakap dah la.... So aku naik balik dan baring suruh dia naik atas sebab aku penat. Dia minta aku pakai kondom. Aku setuju dia pakaikan entah dari mana dia simpan. Sakit batang aku terkena kuku dia menyebabkan batang aku terkecut.


Dia pun naik atas dan cuba masukkan batang aku yang separuh keras.... tapi tak masuk. Ditambah pulak kondom yang dipakaikan tu tebal gila, tak terasa langsung kepala batang aku pada pussy dia. Dia cuba beberapa kali tapi tak masuk. Dia tanya kenapa jadi macam tu? Aku cakap aku penat, dan kondom tu tebal sangat. So dia tanggalkan kondom dan lancap aku hingga keras balik. Dia masukkan kondom lain..... lembik balik batang aku masa cubaan dia masukkan gagal lagi.

Dia macam give up dan cabut kondom dan lancap aku sambil aku mainkan pussy dia yang banjir dari tadi. Agak lama juga kami buat gitu hingga batang aku keras balik.

Aku tarik badan dia ke tepi katil dan angkat kaki ke bahu. Posisi macam ni memang senang nak
masuk. Aku suakan batang aku ke pussy dia, dan terus tolak masuk. Yang aku paling suka tu bila batang aku masuk je suara dia 'eeemmmm......' seolah menyerah kalah. Dia cakap jangan pancut dalam, takut mengandung. So aku mula lah menghenjut perlahan dan batang aku semakin keras walaupun badan kepenatan. Yang bestnya fuck P ni, suara dia memang mengasyik kan bila dia dah steam. "Hee ehhh hheee eehhh  heee  eeehhhh" setiap kali aku henjut keluar masuk. Aku terus je gerak perlahan hingga P terangkat angkat punggung dan badan mengeliat kesedapan. Mungkin dia perasan aku nak pancut kot, dia cuba tolak badan aku.  Tapi aku tekan jugak dan melepaskan air nikmat aku dalam pussy P. Aku biarkan sisa sisa benih jantan aku melimpah

Dia cepat cepat bangun dan lari ke bilik air