Wednesday, January 31, 2018

Pengalaman Seks Di Taipei

Na ikut aku pergi Taiwan, sebab dia tak pernah ke sana. Dia sampai KL petang Khamis dan aku bawa dia checked in satu hotel dekat Sepang. Ini lah first dan last aku pilih hotel ni. Sunyi sepi dan menakutkan. Lepas checked in kami pergi dinner tak jauh dari hotel. Masa berjalan ke meja makan, pelayan tu sempat cakap, 'cantiknya kereta'. Balik ke bilik aku cakap aku nak fucked dia.  Dia cakap sekejap...... Lama jugak ke bilik air, membasuh cipap dia kot. Dia keluar dengan bertuala dan baju blouse.  Lepas cium tetek dan tengkok, aku terus masuk cipap dia yang dah berair.   Mintak buat style lain pun dia kata penat. So aku henjut je lah 15 minit sampai pancut dalam.  Lepas aku minta diri untuk balik sebab pagi pagi esok kami akan jumpa di KLIA.  Na pun macam dah ngantuk sangat.

Pagi Jumaat tu kami jumpa kat airport seperti dijanjikan, walaupun dia lambat sampai sebab susah dapat uber. Penerbangan ke Taipei mengambil masa 5 jam.  Sampai je di sana kami ambil teksi ke Hotel. Cuaca di Taipei ni ajak sejuk, ditambah hujan petang tu. Malam tu kami tak keluar ke mana mana sebab penat. Makan malam pun buka paket Brahim. Lepas makan malam yang simple, kami pun masuk bawah selimut. Na pakai pejamas pink, aku pakai sekuar pendek.  Bila dah peluk tu, ditambah cuaca yang sejuk, batang aku sekejap je dah keras.  Na pulak pandai urut batang. Tak sempat mukadimah panjang sebab batang aku dah mencanak, terus je aku panjat Na dan Na tolong suakan batang aku ke cipap dia.  Memang dia dah basah, tak perlu goda pun. Sekali henjut, batang aku terus tenggelam dalam dasar burit Na.

Lama aku dayung dari atas, hingga bunyi air nikmat melimpah. Lepas tu tukar posisi, Na naik atas.  Lama dia henjut aku sampai dia kata letih. Tukar posisi, dia menonggeng pulak. Last sekali aku naik atas balik dan pancut dalam lagi.  Burit Na dah bau sebab mani semalam masih terkumpul kat dalam. Ditambah pulak benih semaian malam ni. Aku basuh batang yang berlendir, tapi Na terus tidur.  Kami tidur berpelukan sampai pagi.

Pagi tu aku terbangun sebab nak kencing, tapi belum sempat ke bilik air, Na dah urut batang aku. Kami berjuang lagi pagi tu dan aku pancut dalam lagi setelah 20 minit aku henjut dari atas. Memang bau burit Na amat busuk.  Pancut je aku cepat cepat ke bilik air untuk basuh batang aku. Lepas aku keluar, Na dah buat air kopi.  Kami breakfast roti dengan serunding.

Pagi tu aku ada mesyuarat dan aku tinggalkan Na di bilik. Tengahari tu aku balik bilik, dan Na masih lagi dengan berpejamas. Rupanya dia tak mandi pun sebab sejuk.  Ingatkan nak fuck Na sekali lagi, tapi tak jadi sebab dia ada bau.  Mulut bau, mesti burit pun bau tu. Aku suruh dia mandi konon nak keluar jalan jalan, tapi sebenarnya aku nak fuck dia.  Sekali lepas keluar bilik air, dia terus pakai seluar dan baju. Petang tu kami pergi bersiar siar sekitar kota Taipei.  Sempatlah pergi pasar dan beberapa tempat menarik, tapi tak lama sebab hujan renyai renyai.  Kami makan nasi Arab malam tu.

Balik hotel, aku mandi tapi Na tak nak mandi sebab sejuk. Dia tukar ke pejamas dan aku pakai seluar pendek sambil baring tengok TV atas katil. Tangan Na dah mula merayap dan aku mula mencium dan menjilat tetek Na yang extra size. Aku londeh seluar Na, tapi tak berani nak jilat burit dia sebab takut bau. Aku gesel kepala batang kat cipap Na dan pelan pelan aku jolok masuk.  Mula lah pertarungan malam kedua di Taiwan.  Memang burit Na berbau kuat. "Lepas ni Abang kena puasa sebulan, takut kalau buat selalu nanti gemuk". Na ni pelik sikit, cakap suruh kurangkan seks, tapi tiap kali jumpa dia yang dah siap siap untuk di fuck. Aku cakap nak tiap tiap hari kalau boleh. Puji dia pandai buat aku sedap, pandai henjut, pandai kemut.   Bila kena puji macam tu, Na lagi bersemangat melawan.  Dia angkat punggung sambil melawan tusukan aku. Dan mula lah dia henjut aku macam macam gaya, terutama sekali masa dia kat atas.  Bila dia kat atas ni lah aku buka baju dia, sebab nak nyoyo tetek dia yang besar tu.

Tapi jarang aku pancut masa dia kat atas, sebab takut air lendir campur mani dalam burit dia meleleh atas aku.  Bau kuat tu. Pernah sekali je dia henjut aku dari atas sampai aku pancut.  Masa tu aku tengah demam dan memang tak larat, tapi dia nak jugak. So aku henjut separuh jalan, dan suruh dia naik atas.  Memang meleleh ke batang, atas peha dan tilam.  Dia ni memang jenis banyak air.  Henjut sekejap je, dah banjir sampai berbuih buih.

Last sekali aku henjut dia dari tepi katil hingga aku pancut dalam.  Yang bestnya bila aku tengah menembak air mani, menyemai benih aku dalam rahim dia, Na mengosok badan aku seolah oleh menyuruh aku tanamkan batang aku hingga ke titisan mani terakhir. Dalam 25 minit jugak kami berjuang dalam kesejukan malam di Taipei tu. Malam tu kami tidur telanjang bogel berpelukan.

Pagi hari ke tiga kami sempat fucked sekali lagi sebelum breakfast dan bersiap siap untuk check out dan ke airport. Kami sampai di KLIA petang, jadi dia tak sempat ambil flight balik.  Dia bermalam di hotel murah dekat Bandar Enstek.  Tapi malam tu aku tak fuck Na, walaupun dia dok goda aku.  Baring atas peha lah, tangan dok gosok seluar aku.  Badan penat dan dah siang malam aku fucked Na dalam masa 4 hari tu.  Air mani pun dah kering.....  Aku tinggalkan dia kat bilik hotel dalam pukul 10 malam.  Muka memang muncung la sebab tinggalkan dia sorang sorang.

Pagi esoknya aku tengok status FB dia cakap ''Kalau tahu jadi macam ni, sanggup berpanas di padang dari pergi tempat sejuk".  Merajuk la tu.  Tapi sekejap je.... bila aku pergi jumpa dia, selang seminngu.  Sampai je dia dah pakai tuala. Aku fucked baik punya 30 minit sampai tersenyum kepuasan Na bila aku pancut.

Thursday, December 7, 2017

Pengalaman Burit Bau

Sebulan Nov lepas aku agak sibuk dengan pelbagai program. Di akhir bulan aku ajak Na (nama samaran Juliana) datang jumpa aku selama 4 hari sebab nak relaks kan badan dan minda. Aku tak sempat jemput dia sebab masih lagi sibuk dengan kerja. Aku checked in dalam pukul 6 petang, dia sampai dalam pukul 7 mlm.  Aku sebenarnya takde mood seks sangat malam tu sebab masih penat. So kami baring lah rehat sambil bual bual. Peluk cium manja manja. Dia pun masih pakai seluar dan baju. Kami dah janji taknak buat seks sebab takut 'dosa' dan takut mengandung sebab katanya tengah subur. Aku pulak tak bawa kondom.

Dalam sejam lepas tu, dia masuk bilik air.  Keluar dari bilik air, dia hanya pakai tuala dan baju.  Batang aku dah mula mengeras bila berpelukan.  Aku memang hanya berseluar dalam sejak tadi. Dia pulak pandai peluk aku dan tangan dia sengaja atau tidak mengena pada batang aku yg dah keras.  Bila dah tak tahan, aku minta 'nak sekali je'.  'Kejap' dia jawab.  Bila dia cakap macam tu, aku pun mula serangan pada tetek dia. Aku raba kat bawah tu, rupanya dia dah banjir.

Apa lagi, aku pun naik atas dia dan sua batang aku yg dah keluar mazi masuk burit Na. Mulanya agak susah masuk, sampai dia cakap sakit.  Pelahan lahan aku masukkan batang sampai semua tenggelam. Mula kayuhan perlahan sampai burit dia becak. Aku suruh dia nak atas, tapi taknak sebab penat.  Tujahan terakhir semakin padu dan laju hingga aku pancut dalam burit Na hingga meleleh.  Masa dia ke bilik air, 'banyaknya sampai menitik'.

Kami makan dan lepas tu baring berpelukan hingga tertidur.

Hari kedua aku pergi jumpa Na lepas solat Jumaat. Aku dah siap beli makanan tapau. Lepas makan aku baring dan dia masih menyiapkan kerja. Tapi dia pakai baju tidur je. Tak lama lepas tu dia join aku atas katil dan peluk aku. Kami borak borak.  Tapi kali ni dia sekali lagi meraba batang aku. Aku paling dan renung muka dia, seolah terkejut. Na terus meramas dan melancap batang aku hingga aku tak tahan. Aku londeh seluar satin dia dan terus menjolok batang aku yang dah keras.  Sekali lagi dia kata sakit.

Tapi burit dia bau.... so aku henjut je cepat cepat.  Tapi lambat pulak pancut tengahari tu. Macam macam gaya kami buat.  Last sekali aku pancut masa doggie.  Memang bau kuat, so aku cepat cepat masuk bilik air dan basuh batang aku.  Bau dia melekat pada tangan aku.

Malam tu aku tak jolok burit busuk Na sebab teringat pengalaman siang hari tadi.

Thursday, September 7, 2017

Pengalaman Pukul Curi

Dah beberapa kali terjadi sepanjang aku bersama dengan janda anak 2 ni. Tapi kebanyakan tu tak lah terlalu ketara kami tengah buat projek kebab biasanya pintu bilik dikunci sebelum mula episod. Banyak kali juga tengah henjut mak janda ni, anak dia ketuk pintu, mungkin diaorang terdengar aksi kami.  Tapi biasanya kami biarkan je cuma perlahankan gerakan dan kontrol suara campai pancut. Ada jura kadang tu cabot dan berhenti layan diaorang sekejap, dan janji sambung balik bila ada peluang. Pernah beberapa suruh anak dia mandi berdua, dan kami cepat cepat masuk bilik dan buat projek cucuk tanam. Kadang tu bagi diaorang main games.

Tiga pengalaman yang paling aku tak boleh lupa:

Pengalaman 1
Kami pergi bercuti ke Bukit Merah.  Apartment tu memang dua bilik dan rancangannya malam tu baru kami nak projek puas puas lepas anak dia tidur.  Biasa lah dia layan anak samp├ín tido, baru maus bilik aku.  Tapi hari tu kami check in selepas makan tengahari. Jadi anak dia nak mandi kolam renang.  So kami temankan diaorang sekejap dan aku minta diri naib ke bilik.  Tak lama lepas aku masuk bilik, tengah tengah aku buat kerja, dia masuk apartment, katanya nak ke bilik air. Dia kata anak nak mandi lama lagi. Dia keluar bilik air dengan hanya bertuala dan t shirt je, join bersembang bersama aku di ruang tamu. Dia pun asyik usha aku je. Tangan dia kadang atas peha aku, peluk pinggang aku.

Aku dah naik stim bila tengok peha dan lurah. Rupanya dia tak pakai seluar dalam pun, aku nampak bulu nipis pada pussy dia. Dia pun gersang ni, nak rasa batang aku. Aku on camera laptop, terus aku tindih dia sambil cium dada dan tengkok.  Aku londeh dan terus mask batang aku dalam pussy dia yang dah berair.


Tengah tengah syok henjut dia atas sofa ruang tamu, tiba tiba anak dia buka pintu.  "Mamiiiiii..........", anak dia menjerit. Lupa nak kunci pintu apartment!  Kelam kabut aku cabut batang dan lari ke salam bilik aku.  Aku dengar dia bersoal jawab kenapa lama sangat, apa aku kat atas mak dia, kenapa aku bogel.  Dia kata dia buat 'kerja", lepas tu aku tengah urut dia.  Picit kepala dan perut. Malam tu baru lah dapat pancut dalam pussy janda ni setelah anak dia tidur.

Pengalaman 2
Rabu 2 minggu lepas aku singgah rumah dia, kebetulan ada kerja kat sana. Tapi hari tu sepatutnya anak dia balik lambat dari sekolah. Tapi disebabkan kelas petang dibatalkan, dia balik rumah setelah ambil anak. So peluang aku nak henjut janda ni agak tipis. Aku ada peluang bila anak dia nak mandi kolam mainan. Bila diaorang berdua dah mula main kat kolam yg separuh penuh, kami cepat cepat masuk bilik dan terus henjut.  Baru henjut sekejap,  anak dia dah ketuk pintu sebab paip air tercabut. Nak teruskan takut paip tu bersembur, lagipun rasanya aku lambat lagi pancut ni. Terpaksa cabut dulu dan sambung paip air kat luar. Sekali anak dia cakap tak nak mandi dah, kebab nak makan, lapar.

Lepas makan, aku cakap sakit perut, nak suruh mak dia sapu minyak. Kami mask bilik, tapi anak dia cakap jangan tutup pintu.  Mungkin dia dah syak sebab muka mami dia dah merah dan tengkok dah kena gigit. Mula mula tu memang dia sapu minyak angin.  Lepas tu aku suruh dia baring mengiring. Aku selak kain batik dan londehkan seluar pendek, keluarkan batang yg dah keras. Selak seluar dalam dia, tapi masuk sikit je. Dia londehkan seluar dalam dia, dan batang aku masuk dari belakang.  Kain batik dia masih tutup dari betis sampai dada, cuma bahagian punggung je terdedah untuk kemasukkan batang.  Bila dia tonggek, lagi dalam batang aku terbenam. Mula lah aku sorong tarik dari belakang dia sambil baring mengiring. Lama jugak aku pump dari belakang secara perlahan takut terkeluar bunyi. Dia mengerang sambil meramas tepi tilam kesedapan.

Elok je aku tengah kenikmatan melepaskan air mani, anak dia masuk bilik. Kami diam tak bergerak, walaupun aku boleh rasa air mani kami dah meleleh.  Aku tak boleh cabut terus sebab batang masing tegang. "Mami demam ke? Muka mami merah....", tanya anak dia. "Mami tidur nak rehat je sekejap", jawab dia. Sempatlah aku cabut batang, bila aku kononnya rasa kepala dia.  "Kenapa seluar mami kat lantai ni?" "Tadi mami pergi toilet, lupa nak ambik". "Mami buat tumpah air eh atas katil kakak tu..", anak dia menunjukkan tompokan air mani setelah kami bangun dari katil. "Air mami tumpah banyak tadi, pakcik buat.....", balas dia tersenyum sambil menutup bahagian kain punggung yang huga basah.

Pengalaman 3
Insiden ni berlaku tahun lepas. Masa tu dia datang untuk program apa entah, dan duduk di hotel barkongsi bilik dengan rakan sekerja perempuan dari Terengganu. Dia ajak aku datang ke hotelnya selepas program tamat pukul 6 petang sebab kawan dia tu tidur rumah saudara.  Line clear.

Bila jumpa kat bilik hotel, tau je lah....

Tapi bila tengah tengah syok henjut, pintu bilik hotel diketuk.  Terkejut sakan lah. Kelam kabut aku capai seluar baju dan lari masuk bilik air.  Dia pun capai tuala dan pergi buka pintu.  'Maaf lambat buka pintu, kat bilik air nak mandi' dia beri alasan. Rupanya kawan dia balik bilik, nak ajak makan. Banyak kali dah kawan dia call tapi phone silent.  'Mung mandi lah saya tunggu'. Bila dia masuk bilik air, dan join aku kat bathtub, kami sambung sesi memuaskan nafsu sampai aku pancut. Lepas dia keluar, kawan dia nak masuk bilik air.....? Aku pun kelam kabut tarik tirai bathtub dan baring dalam tub. Kawan dia masuk kencing sebelah kepala aku. Nasib dia tak perasan aku tengah baring.

Monday, August 14, 2017

Pengalaman di Australia 2016

Kami ke Australia untuk mengikuti kursus dan mesyuarat bersama penganjur program keusahawanan atas talian. Sepatutnya ada 4 peserta dari Malaysia, tetapi 2 orang tak dapat hadir. Wakil dari Pantai Timor seorang perempuan yang tak pernah ke Australia. Jadi dia minta tolong ajar dia. Oleh kerana flight dari KLIA awal pagi, dia datang ke KLIA malam sebelum bertolak. Aku dah book bilik hotel dekat Sepang.  So aku pun pergi lah jemput dia kat airport dan bawa dia ke Hotel murah tu. Tapi dia tak book bilik pun, dan kebetulan mlm tu bilik semua penuh. Jadi kami setuju share bilik aku.

Dah siap dinner, kami masuk bilik. Agak kekok sebab dia mcm serba salah dan aku pun susah nak tidor. Aku cuba kontrol dan tak kacau dia walaupun kaki kami selalu tersentuh dan batang aku dah keras.  Yang kelakarnya dia tidur pakai tudung!

Esoknya kami terbang ke Melbourne.  Sampai je kami terus checked in apartment 2 bilik. Aku pilih bilik besar, dia ambil bilik tepi.  Banyak dia bawa makanan dari Malaysia. Sebab kami checked in agak lewat, so malam tu kami makan nasi Brahim je la. Lepas makan dan mandi, aku minta tolong dia ironkan baru dan seluar untuk pakai esok sebab ada majlis. Yang bestnya dia tanya, "saya tidor bilik ni ke bilik sana?"  Aku jawab terpulang lah.  Dia sambung, "Tapi saya masih belum habis period, malam esok je lah tidor sebelah sana". Hati aku dah berbunga bunga, mungkin dapat lah kot malam esok nak rasa burit awek ni. Lagipun aku penat dalam flight panjang.

Pagi esoknya tu dia bangun awal, dan bila aku keluar bilik sarapan dah tersedia dengan kopi panas. Kami breakfast bersama sama dan beritahu dia aku mungkin balik lambat sebab ada dinner malam tu. Aku beritahu dia tempat tempat yg dia boleh jalan sekitar bandar.

Habis dinner je aku cepat cepat balik ke apartment. Dia macam terperanjat pulak sebab dia tak pakai tudung dan hanya pakai baju dan seluar tidor warna pink.  Pagi tadi dia pakai tudung masa breakfast. Nampaklah lengan dan tetek saiz besar, rambut ikal paras belakang. Lepas mandi, kami borak sekejap dan cakap aku penat.  Dia offer nak urut badan aku.  Memang aku pakai seluar pendek dah lepas mandi.

Masuk bilik dia suruh aku meniarap, dia mula mengurut kaki hingga peha.  Lepas tu belakang, tengkuk dan lengan.  Memang sedap dia urut, sampai aku nak tertidur. Tapi masa dia suruh pusing, terlentang dan dia mula mengurut betis dan peha, batang aku mula mengeras balik. "Kali pertama saya urut lelaki ni, kalu tak sakit beritahu lah", bila dia perasan batang aku mula membuat kemah bawah seluar. "Sedap", jawab aku ringkas. Lepas tu dia urut kepala. "Nak urut perut tak?" tiba tiba dia tanya. "Nak la", jawab aku ringkas.

Dia duduk sebelah peha aku, dan sambil melondehkan seluar pendek aku tapi tersekat sebab batang aku dah keras mencanak. Dia pun mula mengurut perut aku dan sesekali lengan dia mengesel batang aku yang keras. Kepala batang aku mula mengeluarkan aku mazi sebab stim. Aku angkat seluar dan keluarkan batang aku, dia tergamam. "Nok urut guana gini", dia berhenti mengurut. "Urut sekali lah", jawab aku. "Saya dok pandai urut ni". "Cuba lah dulu". Dia pun lumur minyak dan mula meramas batang aku yg semakin keras. "Keluo air doh ni" kata nya sambil mengelap air mazi yang meleleh. "Urut lah sekali atas tu". Sedap sangat masa dia urut dari kepala sampai ke telor. "Nok urut sampai keluar ke ni?", dia tanya bila aku mula mengerakkan punggung aku melawan lancapan dia.

Tengah dia lancap tu aku paut badan dia, rebah atas katil sebelah aku. Dia tak melawan pun. Aku pun terus pusing badan dan mula menjilat tengkok dan tetek dia. Aku buka baju dan mula menjilat perut hingga ke tundun dia. Terus aku londehkan seluar pajamas dan dia bantu angkut punggung, tanda dia setuju.  Aku terus terkam dan menjilat pussy dia yang dah basah.  Dia dan mula mengerak punggung dan melawan jilatan dan mainan jari aku pada kelentit.

Suara kesedapan dia dah mula semakin kuat. Aku pun merangkak dan mula mainkan kepala batang aku pada pussy dia yg dah basah melecun. "Jangan lepas dalam, saya takut mengandung", katanya bila dia perasan aku dan mula masukkan kepala batang dalam pussy dia. Memang sendat pussy dia ni. Aku boleh rasa kemutan pussy dia menjerut batang aku bila semua batang dah memenuhi ruang burit dia. Aku biarkan batang aku berendam seketika, tapi dia dah mula mengerakkan punggung dia.

"Pancut luar ye..... saya takut jadi kan ", kata nya bila aku mula mengerakkan batang aku keluar masuk secara perlahan. Matanya pejam rapat menikmati tujahan aku.  Aku henjut semakin laju. Dia buka mata dan merenung tajam ke muka aku. Dalam kepala aku dok mikir, dia takut aku pancut dalam ke? Atau dia marah aku ke? Aku terus henjut dalam dan padat. Sesekali dia mengeliat kesedapan. "Situ ah sedap ah ah..kuat sikit..... atas sikit....", katanya bila aku menghala batang aku ke bahagian atas rahimnya.

Aku pusing badan, dan dia kat atas aku pulak.  Mulanya dia macam segan, tapi bila aku gerakkan batang aku dia bawah, dia mula menghenjut aku. Makin rancak dia fuck aku. Semakin banjir pussy dia dan semakin laju henjutan.  Lepas dalam 15 minit, aku pusing balik dan aku kat atas balik. "Pakai kondom ah kalau nak keluar ni", kata dia.  Rupanya dia tahu aku ada bawa kondom, tersimpan dalam laci tu. "Jap lagi lagi bila nak pancut", jawab aku sambil mencapai kondom dalam laci sebelah katil

Dengan senang aku membenam batang aku dalam pussy yg dah banjir tu. Air mani aku dah banyak terkumpul dan menunggu masa untuk menembak keluar.  Aku dok fikir nak pancut dalam ke nak cabut...... atau nak pakai kondom..... Aku dah tak. tahan..... Dek kerana kesedapan.... aku melepaskan benih aku ke dalam rahim dia...... Bila dah habis saki baki air mani aku semaikan dalam pussy dia, baru aku bangun dan dia bantu aku ambil tisu untuk lap batang aku yang berlumuran lendir nikmat dia dan aku.  Lepas tu baru dia lap pussy dia dan berkata, "Banyaknya air, takut ngandung je".

Aku bangun dan pakai seluar pendek, dia ke bilik air.  Bila dia balik ke katil, dia tanya, "Hari ni berapa hari bulan? Period habis 3 hari baru, rasanya selamat lagi".  "Lepas ni kena pakai kondom lah, bahaya lepas dalam".  Dalam hati aku cakap, dia nak buat lagi rupanya. Aku jawab, "kalu baru 3 hari bersih, 2 hari lagi selamat".  Dia cakap 'Dok leh ah... saya takut melekat, susoh saya".

Sambil sambil baring tu aku peluk cium dia, batang aku naik balik.  Dia baring membelakang kan aku sebab tengok TV. Aku terus meramas tetek dan tundun dia. Aku rasa pussy dia berlendir balik. Apa lagi, aku masukkan batang aku dari belakang, dia angkat kaki sebelah untuk memudahkan aku memasukkan batang. Aku rehatkan batang dalam pussy dia, dia boleh gerakkan punggung, bagi rapat dan membenam batang aku sepenuhnya. Aku mula gerak perlahan keluar masuk.  Dia lawan pergerakan aku. Pussy dia dah berlendir sakan.  Dalam 20 minit macam tu, aku sekali lagi pancut dalam pussy dia. Kami terus baring dan tertidur berpelukan.  Pagi tu kami buat sekali lagi.

Sepanjang kami di sana, tiap tiap hari kami berasmara 2 ke 3 kali sehari, sekali pun tak pakai kondom.  Harap dia tak mengandung la....

Monday, April 17, 2017

Pengalaman Seks Masa Cuti Sekolah

Awek ni cikgu sekolah menengah.  Masa cuti sekolah baru ni aku ajak lah dia datang bercuti dan dia setuju. Kebetulan pulak masa tu aku kena entertain business partners dari luar negara.  So aku checked lah kat hotel yang sama, tapi bilik lain lain la.

Aku pendekkan cerita lah hari pertama, sebab korang tak nak tahu pasal aku bawa dia jalan jalan, tengok wayang, makan, shopping dan bagai kan. Malam pertama sikit punya baik aku goda nak dapat masuk batang aku dalam pussy cikgu ni, tapi kesudahannya dia lancap aku sampai pancut. Memang tak menyerahkalah sampai sudah. Semua ayat, semua pujuk rayu, semua ilmu mengoda aku guna, tapi tak menjadi. Lepas lancap, aku konon marah lah, so kami tidur berasingan.

Malam kedua pun sama, cuma malam kedua kami mula dengan dia lancap dan kolom, lepas tu aku cuba nak try lebih dikit dia larang. Last sekali aku dapat pancut celah kangkang dia je, tak boleh masuk. Setelah segala pujuk rayu, goda, dapat aku londehkan semua pakaian dia.  Tapi bila aku nak hala batang aku ke lubuh nikmat dia, dia akan tolak atau kepit.  Aku taknak lah sampai merogol. Nanti jadi kes lain pulak.


Tapi, pagi sebelum dia nak balik, boleh pulak dia cakap "Kesian abang tak dapat, dua malam dok cuba. Bukan taknak bagi, saya pun nak..... tapi tengah period la. Baru kering pagi tadi".  Apa lagi, ni peluang untuk memuaskan nafsu, terus aku goda. Walaupun dia sibuk cakap nak mandi dulu lah, takut lambat nak ke airport lah. Sempat la aku pancut walaupun tergesa gesa.

Seks Tengah Subur


Minggu lepas aku ada urusan kerja di sana, kena bermalam di bandar ni. Sebelum pergi tu aku dah beritahu yang aku ada urusan dan agak sibuk sampai ke malam. So aku beritahu mungkin stay kat hotel dan jumpa dia esoknya.

Hari aku sampai tu memang aku sibuk sampai pukul 10 malam. Habis kerja aku message awek ni, dia suruh aku datang jumpa dia jugak. Aku dah cakap badan melekit dan penat, sebab tak mandi.  Dia message tuala dia sediakan. Aku singgah lah rumah dia. Pintu memang tak berkunci dan towel dan kain pelikat dah tersedia dalam ruang tamu. Aku check bilik dia, memang dah tidur. Aku pun mandi dan lepak kat bilik tetamu. Nak balik hotel dah rasa malas dan mengantuk.  So aku baring sambil sambung kerja kat laptop.

Tengah tengah syok buat kerja, dia masuk bilik dan baring sebelah aku. Apa lagi aku pun mula kerja kerja mengoda dan menaikkan nafsu dia. Sekejap je pussy dia dah basah dan batang aku memang dah keras dari tadi. Tapi bila aku masuk je sikit, dia cakap tengah subur, kena berhati hati. Aku cakap ok je lah.  Dia pun tak minta pancut luar atau pakai kondom.

Mula tu aku kat atas, sampai dia banjir. Tukar posisi, dia nak atas, pun sekejap je dia banjir lagi. Aku cakap banyak air. Dia cakap memang banyak air sebab tengah subur. Dah dua kali rasanya dia klimax dan aku pun dah tak tahan air benih aku dah banyak bertakung.  Tukar posisi aku naik atas balik dan hentaman padat dan laju sebelum aku pancut habis habisan dalam rahim dia.


"Kenapa Abang pancut dalam, tengah subur ni?Kalau melekat macam mana, susah kita."  "Tadi ingat nak cabut, tapi sedap sangat susah nak cabut, ". Dia pun tergesa gesa ke bilik air. Aku tengok air mani menitik atas tilam dan lantai.
Kami tidor berpelukan walaupun mula tu dia macam merajuk.  Pagi esoknya aku nak satu round lagi, tapi dia tak bagi sebab takde kondom dan dia tak yakin aku boleh pancut luar.

Monday, March 20, 2017

Pengalaman Seks Semasa Tengah Kursus

Minggu lepas masa pergi berkursus selama 3 hari dari Khamis hingga Sabtu di salah sebuah kem di Sepang.

Peluang untuk berdua duaan agak terbatas, sebab bilik berkongsi bersama seorang lagi peserta. Jadi masa break lah kami buat projek memuaskan nafsu.

Masuk bilik je terus aku buka seluar baju sebab nak pakai balik. Dia mcm malas nak tukar sebab takut lambat. So dia nak bagi aku pancut sorang je la. Dah agak lama lancap aku tapi tak keluar jugak sampai lengoh tangan.

Lepas tu aku suruh dia kulum, sampai lengoh mulut dia, tapi aku masih tak pancut.  Aku saja control.








Tak tahan punya pasal, aku buka jugak kain dan seluar dalam dia. Walaupun dia macam tak nak sebab takut lewat, aku paksa jugak.
Dia dah basah pun. Tapi masa mula mula masuk tu dia kat sakit. So aku buat aksi slow and steady. Tapi masa semakin lewat, takut tak sempat pancut.
Aku angkat kaki untuk senang masuk, dan henjut laju. Air dia makin banyak.










Tiba tiba dia silang kaki sebab kesedapan. Makin semangat aku henjut, tapi kena control sound sebab kadang kadang tu dengar orang lalu lalang depan pintu.











Last sekali aku kepit peha dia dan henjut sampai pancut. Dia sempat mandi dan bermekap sebelum keluar bilik.