Monday, March 23, 2015

Pengalaman Seks Dengan Bibik Baru

Mak dah agak uzur tua, tapi dia pulak tak nak duduk di rumah anak anak walaupun kami dah pujuk. Akhir tahun lepas kami adik beradik setuju untuk ambil bibik untuk jaga Mak, dengan setiap adik beradik bayar sikit sorang. Bulan Disember lepas aku berkesempatan balik kampung dan itulah kali pertama jumpa SH, bibik baru ni. Ikut kata nya dia janda anak 2, dah setahun bercerai dan anak anak dijaga ibunya di Indonesia. Sejak perkenalan tu, aku perasan SH ni asyik pandang aku walaupun dari jauh, tapi bila mata bertentang mata, dia cepat cepat pandang kelain.

Aku perasan SH cuba mendekati aku kali pertama bila aku tengah basuh tangan kat sinki dapur, dia merapatkan badan nya untuk mengambil pingan di sinki dan lepas tu ambil sudu dan garfu. Sekali lagi masa aku tukar mentol lampu kalimantan, dia mula nya tolong pegang kerusi yg aku panjat, tiba tiba tangan dia pegang peha aku pulak. Aku boleh rasa muka dia terkena bahagian sulit aku, walaupun berlapik kain pelikat. Lelaki mana tak terangsang kalau batangnya digoda. Masa dia tunduk, batang aku yang dah keras terkena muka SH. "Oh maaf pak", sambil senyum setelah dua kali kepala batang aku sangkup pada tudung dia. "Takpe, enak! kalau teruskan sedap jugak", jawab aku nakal. "Ngak bole sekarang pak", menjeling ke batang aku setelah aku turun dan merapatkan batang aku ke punggungnya yang berseluar track. "Permisi ke Vese dulu pak".

Aku mengekori SH ke bilik air. Dia semacam terkejut dengan tindakan aku masuk bilik air dengan dia dan mengunci pintu. "Aku tak tahan la SH", sambil melondehkan seluar track yang dipakainya, tinggal lah seluar dalam hitam. Cubaan melondehkan seluar dalam mendapat halangan. "Malu pak". Aku mula mencangkung dan menjilat peha SH yang bersandar pada dinding tandas. Aku nampak seluar dalam dia dah basah. Aku terus mencuim ke celah peha dan seluar dalam SH yang semakin lemas. Mata SH dah pejam menikmati lidah aku yang bermain main dipintu nikmatnya. Sekali sentap je, seluar dalam dia dah sampai ke kaki dan jelas kelihatan burit yang berbulu tebal. Aku meneruskan jilatan dan mengentel dengan tangan pussy bibik baru ni.

Jari ku mula memasukki burit SH yang basah lenjun, sambil jilatan pada kelentit dan bibir buritnya. Semakin laju pergerakan jari aku keluar masuk burit SH, semakin banyak air dia keluar. Aku pusing badan dia mengadap dinding dan mula memasukkan batang aku yang keras dari tadi. Sendat lagi burit janda Indon ni. Setelah semua batang aku memenuhi ruang nikmat nya, aku biarkan batang aku selesa dalam SH dan menikmati kemutan dan pergerakan punggung SH seolah mahu aku terus menusuk. "Ayoh pak...". Baru aku henjut dalam beberapa kali, kedengaran mak aku memanggil dia. "Sekejap buu......", sambil mencabut batang aku dan segera memakai seluar track yang sedikit basah. Meninggalkan aku dalam bilik air dengan senjata masih terhunus berlendir. Dia segera keluar dari bilik air, "Nanti kita mulakan lagi... maaf ya pak".

Lama jugak aku dalam bilik air, dengan harapan dia kembali. Tapi hampa. So aku mandi dan kembali ke bilik tidur. Masa makan malam, SH asyik senyum malu je.  Seronok agaknya dapat batang aku, walaupun aku belum pancut.

Masa dia dibilik dapur membersihkan pingan mangkuk selepas makan, sekali lagi aku masuk secara senyap senyap dan kunci pintu dapur. Aku peluk dia dari belakang. Aku raba punggung dia..... memang tak pakai underwear pun. Aku terus selak dan suruh dia menonggeng. Susah sikit nak masukkan batang aku. Setelah semua batang aku sumbat dalam burit dia, aku menyambung henjutan dari belakang. Tengah syok henjut SH, dan burit dia dah mula banjir, dia dipanggil lagi. Sekali lagi batang aku ditinggalkan dengan lendir tanpa sempat pancut benih aku dalam badan Indon ni.

Basuh batang kat sinki dapur, balik ke bilik..... mengenang nasib batang aku tak kesampaian.

Aku hampir terlelap, bila aku perasan pintu bilik aku dikunci dari dalam bila aku dengar klik. Dalam samar samar aku nampak SH berjalan perlahan ke arah aku. Aku saja buat buat tidur. Dia duduk ditepi katil aku. Dia membaringkan badan sebelah aku dan tangannya terus meraba batang aku yang hanya berseluar pendek. "Eh belum nyenyak ya pak?", kata SH sambil ketawa kecil bila dia perasan batang aku sudah keras. "Belum.... tak boleh tidor, teringat kamu", balas aku sambil memeluk tubuh SH yang hanya dibaluti kain batik.

Aku naik atas badan SH dan mula mencium tengkoknya yang wangi semerbak. Aku longgarkan kain batik dan mencium teteknya yang agak besar, semerbak bau bedak. Aku terus mencium dan menjilat perut SH sambil menurunkan kain batiknya. Bila hampir sampai ke tundun, SH menarik badan aku naik semula, "ngak perlu.... terus masukin pak.....".

Apa lagi, terus aku londehkan seluar pendek aku, dan suakan batang aku ke burit SH yang dah basah. Bila semua batang aku berada dalam SH, aku berhenti seketika untuk merasai ruang burit SH. Dia mula mengerakkan punggungnya. "Ayoh.....". Aku mula dengan gerak perlahan..... SH mula melawan tusukan aku. Tusukan semakin laju..... SH mengangkang dan meninggikan lutut. Dalam kesamaran cahaya, aku nampak tetek SH beralun mengikut irama henjutan aku. Kedua kaki SH telah melingkari punggung aku..... SH kesedapan dan aku sudah tidak tahan.....

Henjutan laju dan padat menyebabkan SH berdesis perlahan seolah menahan sakit dan sedap. Aku lepaskan berdas das tembakan benih melayu aku ke dalam rahim bibik Indon baru ku hingga saki baki nikmat aku selesai. Hampir 5 minit aku rebah atas badan SH, sambil SH mengosok gosok badan aku. Besar betul tompokan air nikmat kami atas cadar aku nampak bila SH bangun untuk ke biliknya. Memang lama betul dia tak dapat batang tu agaknya.





Monday, March 2, 2015

Pengalaman dengan Cikgu Bawa Anak

Minggu lepas aku bermalam di ASP untuk menghadiri mesyuarat esok nya. Resort tepi pantai ni agak ekslusif dan kebetulan masa tu tak ramai penghuni. Aku dah kenal agak lama Cikgu beranak dua ni, dan selalu contact melalui sms, FB dan kadang kadang tu berjumpa. Masa aku tengah makan malam, , dia sms cakap rumah dia blackout. Katanya TNB potong sebab bayaran dia lambat masuk. So disebabkan kegelapan dan panas, dia nak stay kat hotel malam tu. Lagipun kesian kat anak anak dia nak buat homework sebab esoknya sekolah.  So aku ajak lah bermalam kat resort ni.

Aku dengan baik hatinya balik ke resort dan ambil bilik utk mereka, 2 katil single, sebelah bilik aku. Sebelum mereka sampai, aku dah masuk bilik, pasang aircond, kipas dan lampu.  Aku sms kat dia cakap bilik tak berkunci dan kunci aku letak atas meja. Dalam pukul 9 lebih aku dengar mereka masuk bilik. Riuh rendah jugak bunyi nya.

Aku teruskan kerja kerja dengan laptop aku sambil tengok TV. Dalam pukul 10 lebih dia sms "Dah tido ke?" Aku cakap la belum.  "Nanti anak lena, saya pergi sebelah, jgn kunci pintu". Aku cakap memang pintu tak berkunci, kot kot ada orang sudi jumpa. Dalam pukul 10 30 mlm, dia masuk bilik aku dengan berbaju T, seluar trak dan bertudung hitam. So kami borak la pasang rumah dia kena potong letrik dan sebagainya.

Dari peluk ke cium, tanggal tudung, tanggal seluar trak, tanggal seluar dalam. Bila dah terhidang depan mata, aku jolok lah batang aku yang dah keras ke dalam burit dia yang separuh basah. Walaupun kami buat pelbagai aksi, tapi secara perlahan, sebab takut anak anak dia sebelah bilik terbangun. Dalam 20 minit henjut dia, aku terdengar anak dia panggil "Mami.... mami... mami kat mana?". Kami berhenti seketika pertarungan laju ke gerak perlahan. Agak lama kami gerak perlahan, dan bila kami dengar anak dia dah masuk bilik dan senyap, kami teruskan dengan dia terlentang dibucu katil. "Cepat la.... nanti anak cari lagi" kata dia bila aku masih berhati hati dengan bunyi henjutan aku.

Aku lajukan sikit sambil melihat muka dia yang kegelisahan dan diselang seli dengan kesedapan. Perjuangan 30 minit berakhir dengan pancutan air nikmat aku ke dalam tubuh dia yang montok. Tapi pussy dia ni ada bau hancing.....sebab tu agak lambat aku pancut.  So aku cepat cepat ke bilik air untuk basuh batang aku. Lepas aku keluar, dia pulak masuk bilik air. Aku nampak kesan tompokkan air atas cadar.

Kami baring bersama sekejap, dan janji pagi pagi esok dia masuk balik ke bilik aku untuk satu round lagi. Lepas tu dia balik ke bilik anak dia.  Malam tu aku tidur lena lepas puas memantat cikgu yang bawa anak ke resort bilik sebelah.  Pagi esoknya aku dikejutkan dengan ketukan pintu. Dia dah siap pakai baju kurung. Aku komen la macam mana nak manja manja klu dah siap pakai semua. "Nak tak ni? Nanti anak bangun pulak", katanya sambil melondehkan seluar dalam merahnya. Aku pun londeh seluar pendek aku, dan suruh dia menunggeng tepi katil.

Payanh jugak nak masuk walaupun batang aku keras pagi. Bunyi hentakan aku ke punggung dia menyebabkan dia merebahkan badan ke katil. "Jangan kuat sangat, takut anak bangun", bila dia perasan aku semakin kuat membuntot. Bau burit dia semakin kuat, sampai aku kena terpaksa bernafas ke arah lain. Dia perasan kot, sambil tu dia suruh aku baring. Dia henjut aku dari atas. Henjutan dia agak laju pagi ni. Tapi tak lama sebab dia kepenatan. Tukar posisi, aku naik atas dia pulak. "Cepat la.... nanti anak bangun", sambil mengemut kuat batang aku.

Aku pun henjut laju dan padat hingga dia terpaksa mengangkat kaki ke belakang aku. Aku pancut air mani aku untuk ke sekelian kalinya setelah kedengaran "mami... mami...mami kat mana" dari bilik sebelah. Dia terus pakai seluar dalam tanpa membasuh. Aku tergesa ke bilik air sebab bau air pada batang aku terlalu kuat. Bila aku keluar bilik air, dia masih duduk atas katil. "Okey lah, anak anak dah bangun tu." Bila dia bangun, aku nampak bontot dia basah.

"Mami pergi ke kereta tadi". Lepas tu aku dengar riuh rendah dia dan anak anak bersiap untuk ke sekolah. Tengahari tu aku dapat sms dari dia "air abang masih berbau sampai sekarang". Dalam hati aku cakap, burit dia sebenarnya yang berbau kuat.

Sunday, February 22, 2015

Pengalaman Seks Dalam Bath Tub ->Shower -> Katil

Hujung minggu lepas aku berpeluang jumpa kekasih gelap di ST. Setelah check in, KG sms kata lewat sikit sebab ada urusan keluarga. Terpaksa la aku tunggu. Sambil menunggu tu aku berendam dalam bath tub dengan air suam dan buih yang mewah. Lepas tu aku keluar dan order dinner dek kelaparan. Dalam pukul 9 lebih baru KG sampai. Baru cium mulut sikit dia kata nak mandi sebab badan melekit.

So dia pun masuk bilik air. Dengan hanya bertuala dia keluar tanya mcm mana nak tambah air panas dalam tub, sebab air tu dah sejuk. Aku pun masuk ke bilik air dan pasang paip air panas dan whirl pool switch bagi air tu bergolak. Bila air dah suam kuku, KG suruh aku keluar. Aku dok bayang dia telanjang dlm bath tub, batang aku terus keras. Aku pun buka seluar pendek dan masuk join KG dalam tub. Walaupun mulanya KG cakap malu, aku masuk jugak.

Tak sampai seminit aku tarik KG atas peha aku, dan tercucuklah batang aku dalam burit KG. Aku bersandar pada dinding tub dan KG secara perlahan mula turun naik. Lepas tu aku suruh dia pusing dan duduk membelakang, senang nak uli tetek KG dan pada masa yang sama KG henjut aku. Tapi tak puas sebab pergerakan agak perlahan. Aku suruh KG baring dan aku kat atas. Pun sama, pergerakan tidak pantas sebab dalam air. Aku suruh dia menonggeng dan aku tunggang dari belakang. Boleh lah laju sikit, tapi sakit lutut.

Aku ajak KG keluar ke katil.

Tapi dia nak bilas buih dulu dalam shower. Aku join sekali. Dalam shower aku masukkan batang aku sambil berdiri dari belakang. Tapi tusukan tak dalam sebab bontot KG yang besar. Then pusing berdepan jolokan berdiri. Juga tak rapat dan batang aku selalu terkeluar.

Kami capai tuala dan keringkan badan. Sambung kat atas katil pulak.

Aku mula dengan KG kangkang dan aku dicelah. Burit KG agak banyak berair setelah dihenjut dalam satu minit.  Aku lap dan sambung menghenjut dengan kaki atas bahu aku. Tujahan dalam membuat KG semakin banjir.  Kami tukar posisi, KG naik atas, posisi kegemaran aku. Lama jugak KG di atas, sehingga KG berhenti menghempap batang aku dan terasa kemutan kemutan cincin. Maklum KG dengan muka kemerahan, menandakan dia dah keluar air lagi.

Tukar posisi lagi. Kali ni membuntut dari belakang. Tujahan semakin laju. KG semakin melawan, air nikmat dah berkumpul.

Bila KG perasan aku dah nak pancut, KG menarik tangan aku untuk baring atas belakang dan tujahan laju berterusan.  Last sekali aku memancutkan benih benih mani aku ke dalam rahim KG yang banjir.


Tuesday, February 3, 2015

Pengalaman Dengan Bidan Urut

Yah merupakan pengamal urut tradisional untuk ibu-ibu lepas bersalin dan untuk kesihatan. Tak sangka Yah yang aku pernah kenal dulu seorang yang pemalu, kini telah berubah. Banyak bercerita dan amat mesra walaupun hanya melalui sms, facebook dan telefon. Dia yang hanya kerja kilang, kini sudah ada bisnes kedai urut / bidan bersama seorang rakan kongsi. Tetapi buat masa ni lebih kepada urut ibu lepas bersalin dan urut untuk kes lepas kena serangan angin (strok).

Pendekkan cerita, aku ke bandar KT dan menginap di Hotel RY.  Aku dah buat perancangan awal untuk ke kedai dia untuk urut badan, tapi Yah kata dia tak urut lelaki di kedai.  So aku minta dia datang ke bilik hotel. Dia kata dia tak pernah mengurut di hotel terutama lelaki. Aku pujuk jugak sebagai kawan. Dalam pukul 8.30 malam Yah sampai kat bilik aku. Aku pun tukar ke kain pelikat sahaja dan aku nampak Yah gelabah.

"Awok jangan cakap kat orang saya urut ni, malu", cakap Yah sambil mula mengurut belakang aku. Dia pakai t-shirt lengan panjang dengan skirt labuh. Mengeletar jugak tangan dia masa mengurut bahagian pingang aku. Dalam sejam jugak Yah mengurut dari belakang, kaki, tangan. Tapi mcm tak sempurna sebab kepala dan muka tak urut, peha dan punggung pun tak urut. Bila aku tanya, Yah kata dia takut dan malu nak urut.

Aku pujuk dia urut sebab aku tipu konon batang aku tak berapa keras. Aku sanggup bayar lebih. Aku dah londehkan kain pelikat dan Yah dah mula memegang batang aku yang separuh keras. Aku cakap aku tak boleh pancut dah lama. Yah pun urutlah, dan batang aku semakin keras. "Boleh keras tu, okey la", cakap Yah. Aku cakap keras sekejap je, lepas tu turun balik. Yah urut lagi. Aku pujuk lagi, aku tak boleh pancut, dan Aku nak Yah urut sampai pancut.

Yah pun urutlah dengan bersungguh sungguh. Lama jugak dia urut, tapi aku saja tahan tak nak bagi pancut. "Lenguh la tangan saya, kenapa tak keluar?", sapa Yah. "Memang tak boleh pancut la, nak buat macam mana ni Yah?", pujuk aku lagi. "Cuba celah kangkang Yah boleh tak? Saya tak masuk, cuma main celah peha je?", aku pujuk Yah. "Ok, tapi janji jangan masuk", kata Yah setuju.

Yah pun baring dan aku naik atas peha dia, dan dia sapu minyak bagi licin. Aku pun mula sorong tarik celah peha Yah yang berseluar dalam merah. "Yah, dah lembik balik la, sakit kena seluar. Boleh buang seluar dalam tak", aku terus memujuk. "Ok, tapi main luar je tau", Yah setuju.  Aku pun londehkan seluar dia dan dia menyapu minyak lagi.

Aku terus menjolok celah peha Yah dan bermain depan burit dia yang basah dengan minyak. Lama jugak aku sorong tarik, tapi tak best so aku berhenti. "Penat la Yah, tak boleh pancut la", pujuk aku lagi. "Biar Yah lancap sekali lagi, kot boleh pancut", sambil bangun dan melancap aku lagi.  Bila batang aku dah keras, Yah macam nekad nak bagi aku pancut.

"Cepat masuk, tapi pancut di luar ya", kata Yah sambil baring kembali.

Apa lagi, peluang keemasan. "Pelan pelan....", kata Yah bila dia terasa batang aku dah mula memasuki burit dia. "Eeemmmmmm.....eeemmmmmm......eeemmmm......", terpacul dari mulut Yah setiap kali aku tolak masuk batang aku. Memang sendat burit Yah ni. Eraman kesedapan Yah semakin ketara dan burit Yah semakin banjir dengan lendir putih. Aku sudah tidak tahan, 'pancuuttt luaaaa yeee......." kata Yah bila aku semakin laju mendayung. "Ceeeppaaaatttt.... laaaa....ceppaaatttt laaa.......", dan Yah semakin melawan pergerakan aku.

Aku memusing badan Yah, dan membuntut dari belakang. Burit Yah yang sempit menambah kesedapan dari belakang. Di tambah kesedapan bila Yah melawan henjutan aku. Aku semakin tidak tahan. Kemasukan keseluruhan batang ditambah kemutan Yah membuat air mani aku sudah terkumpulan banyak. "AAhhhh.......", terkeluar dari mulut Yah bila aku melepaskan air nikmat dalam burit dia. Aku terkulai dan kenikmatan. Yah meraba raba perut dan tundunnya. Yah merebahkan badannya dan tercabutlah batang aku dan segera bangun ke bilik air.

"Kenapa pancut dalam? Yah takut mengandung la. Yah dah lama tak buat dengan abang Yah. Kalau buat pun dia pakai kondom", soal Yah sambil menekan nekan perut dia. "Yah balik nanti buat la dengan dia, jangan pakai kondom", pujuk aku bila dia macam risau semacam. "Dah dua minggu Abang Yah takde sini sebulan naik kapal, dua minggu lagi baru balik."jelas Yah.

Yah makan ubat la. Sambil tu aku hulur 500 ringgit. "Banyaknya, biasa urut 80 ringgit je untuk sejam." kata Yah. "Sebab Yah berjaya buat saya pancut, hadiah tu", sambung aku. Lepas rehat dan borak atas katil, aku goda Yah lagi. Kali ni Yah minta aku pancut luar. Lama juga aku henjut Yah dan memang aku pancut luar setelah hampir 30 minit berjuang. Lepas kemaskan diri Yah minta diri untuk balik. Aku senyum kepuasan.

Malam tu aku sms dengan dia mengatakan dia pandai mengurut, dia balas kata aku pandai memujuk, sampai perempuan cair. Lepas kejadian tu, aku selalu 'mengurut' dengan Yah. Yah lebih bersedia dengan memakan pil perancang setiap kali nak jumpa, jadi aku tak perlu risau kalau pancut dalam dan Yah pun suka aku pancut dalam dia, lebih sedap katanya.

Yang menakutkan aku, bulan lepas Yah bercerai dengan suami dia. Hujung minggu ni Yah akan ke sini untuk 'mengurut' aku.


Monday, January 19, 2015

Pengalaman Seks Dengan Awek Burger

Kat taman aku ni ada dua gerai burger, tapi aku selalu pergi ke gerai Z yang dikendali oleh Z dan adik perempuannya N. Memang keluarga dia ni agak susah dan adik beradik dia tak berapa berpelajaran kecuali sorang je masuk kolej. Aku selalu jugak bantu keluarga ni setakat mampu. N ni agak pemalu sikit banding dengan kakak dia, tapi dah kawin. Kakak dia lagi cun, badan pun solid molid. Sebelum ni aku beli burger tak pernah berborak panjang dengan N, setakat order je. Tapi sejak aku perasan N ambil video dan gambar aku semasa program dia di taman, aku mula borak lebih sikit. Lepas tu aku minta no tel dia, konon senang nak order, walaupun aku dah ada no tel abang dia. Dari hari tu mula lah kami bersms.

Kali pertama kami keluar berdua bila aku bawa dia pergi beli baju kurung dan minggu berikutnya temankan dia pergi interview. Tapi yang peliknya dia suruh aku ambil kat hentian bas, bukan kat rumah dia. Hantar balik pun sama. Lepas tu tiap tiap malam dia sms ajak datang ke gerai dia dan kalau hujung minggu aku tak ke gerai, mesti telefon. Sampai merajuk kalau 2, 3 hari tak ke situ. Siap datang ke rumah hantar burger walaupun aku tak order.

Malam jumaat minggu lepas ada kenduri di rumah dia, dan sekali lagi N pakai baju kurung yang aku belikan untuk interview dulu. Kali ni lagi rancak dia ambil gambar dan video aku. So dia tak buka gerai hujung minggu tu, tapi N kata nak jumpa sebab nak pinjam duit untuk pergi interview lagi. Aku pun pelik, ada ke interview hari minggu. Malam Sabtu lepas pukul 8, aku jumpa di depan gerai dia dan bawa dia minum. Aku bagi RM sikit sebab nak beli baju lain katanya. Dia nak pergi sendiri beli baju, tak nak aku temankan. Ahad pagi aku jemput dia ke bandar T untuk interview di Hotel S. Dia pakai jeans dan blouse lengan panjang untuk interview? Rupanya sampai sana nanti baru nak tukar ke baju kurung.

Dalam kereta tu aku call la hotel tu kalau ada bilik boleh check in awal. Nasib baik ada, kalau tak dia kena bersalin pakaian dalam bilik air la. Kami sampai di Hotel S dalam pukul 11 lebih dan kami check in terus sebab dia kata nak mandi dan make up balik. Aku tunggu kat lobi sementara dia masuk bilik dan bersiap. Dalam 30 minit dia turun, tapi kena tunggu pukul 2 sebab bos hotel tu ada hal. Aku ajak N makan kat luar, tapi dia taknak sebab masih kenyang. So kami naik ke bilik. Aku pun memang nak rehat, penat drive 3 jam lebih.

Aku baring di katil sementara dia duduk di kerusi macam gelisah je. Aku tanya kenapa? Berdebar tunggu interview katanya. Aku suruh dia baring tapi taknak, takut baju berkedut. Aku suruh tukar ke bath rob. Yang amat kelakar, bila dia keluar dari bilik air, pakai bath rob dan tudung! Tapi tudung dia tak lama, aku suruh dia buka dan terserlah lah rambut paras bahu dia dan mukanya yang bujur sirih putih bersih. Aku cakap aku penat, boleh tolong picitkan badan? Dia ada cakap dulu pernah belajar mengurut tradisional melayu dapat sijil dalam "Therapeutic Malaysia Massage", dan cadang nak buka kedai SPA sendiri.

Bila dia setuju je, aku tukar seluar baju ke bath robe. Dia kata ni kali pertama dia urut lelaki selain dari ayah dia. Tapi urutan dia lembut sangat, buat aku stim dan mengantuk. Lagipun dia urut tempat selamat je - kaki, tangan dan kepala. Bila aku minta urut peha, hanya setakat peha je. Lepas tu aku minta urut belakang, dia urut atas baju, mana rasa. Aku bangun, pakai towel dan sekali lagi aku suruh urut belakang. Lepas tu aku buka towel dan suruh urut peha pulak. Dia urut jugak tapi tak sampai ke kangkang.

Lepas tu aku minta urut dia pulak, walaupun dia menolak, aku teruskan mengurut kaki dia. Dia meniarap, so dia tak nampak batang aku memang mencanak stim tengok peha dia yg putih melepak. Aku nampak bawah bath rob, seluar dalam dia sebenar dah basah. Bila tangan aku naik ke peha, dia kepit tangan aku. Aku cuba urut celah kangkang, dia terus pusing. "Mintak maaf la, saya tak tahu buat tu", kata N sambil menolak dada aku.

Aku pun baring sebelah dia. Aku peluk N, dan N membalas pelukan aku! Kepala ligat memikirkan apa maksud N "tak tahu buat tu". Aku cium dahi, pipi, telinga, tengkok, tapi ciuman mulut tidak berjaya. Kaki aku dah merangkul peha N dan sekali lagi N cakap, "Saya tak pernah buat ni, saya tak tahu nak buat macam mana". Lagi ligat otak aku fikir apa maksud dia. Batang aku dah dicelah kangkang N, yang masih berseluar dalam. Aku gesel geselkan kepala batang aku pada celah burit dia. "Saya tak tahu nak buat macam mana", kata N lagi.

Aku pusingkan badan N, dan naik atas badan dia. Dia merenung dalam ke muka aku. Aku selak seluar dalam dia dan gesel kepala batang aku pada burit dia yang dah basah berlendir. Aku mainkan batang aku pada muka rahim dia, tapi tak berani masuk. N dah pejam mata bila aku masukkan kepala batang aku sedikit ke dalam pussy dia. Lepas tu aku londehkan seluar dalam dia dan mula menjilat pussy yang berbulu nipis. Mulut N mula mengeluarkan nafas kencang dan bunyi "emmmm....eemmmmm.... eemmmmm" setiap kali jilatan. Jari aku bermain dengan kelentit dia yang dah bengkak. N mengepit kepala aku dengan kuat dan "eeyyyaaaa.... eeeyyyaaahhh.... eeyyyaaahhh" terkeluar bila bibir mulut aku menjilat dan lidah menjolok kedalam pussy dia.

Aku naik ke paras dada dan mencium tetek yang masih berbra. Aku tolak ke atas dan mencium dan menjilat tetek yang sebesar gengam tu. Putih bersih. Aku letak kepala batang aku pada pussy N yang banjir, setakat kepala sebab tolakan masuk tidak berjaya. Aku hanya main di pinggir pussy N. N dah kekejangan, tapi aku tak berjaya masukkan batang aku. Aku biarkan N reda, peluk dan cium muka N. Walaupun aku tak pancut, N dah puas.

Kami berpelukkan hingga dia tanya pukul berapa untuk dia bersiap nak pergi interview. "Abang puas ke? Abang keluar air mani kat mana?", tanya N bila dia keluar dari bilik air. "Belum keluar mani lagi  cuma main kat luar je", aku beritahu N, yang macam menyesal. "Kenapa tak keluar mani, tak sedap ke?". Aku cakap, tak masuk pun lagi. Dia kata dia sedap sangat tadi.  Aku cakap, kalau masuk lagi sedap. "Nanti abang buat lagi kalau tak penat ya", cadang N sambil mencium pipi aku.

Aku cakap aku tunggu kat bilik sampai dia siap interview.

Aku terlena selepas makan tengahari di bilik dan terbangun bila N balik ke bilik dalam pukul 3. N terus tanggalkan baju kurung dan naik atas katil bersama aku dengan hanya bertuala. "Abang masuk tau, saya dah makan pil. Biar saya urut dulu", sambil N membuka rob dan mula mengurut batang aku. Sekejap je batang aku mengeras. "Abang, saya tak pandai, abang buat la", kata N sambil merebahkan badan dia disebelah aku.

Aku pun naik atas N, dan menanggalkan tuala. Memang dah tak pakai bra dan seluar dalam. Aku letak batang aku pada burit dia yg memang dah basah. Aku mula mainkan kepala pada permukaan burit dan masukkan sedikit ke dalam pussy dia. "Dah masuk ke belum?". "Belum lagi, baru letak". "cepat la bang". Aku jolok lagi. "Pedih la bang, dah masuk ke?". "Baru sikit". "Masuk la semua". Aku terus je main separuh jalan. "Masukkkkkk..... la..... bang.....". Aku jolok lagi dalam sambil keluar masuk. "Masukkkk....bangggg...." Aku terus menjolok keluar masuk dalam pussy N yang banjir. "Masukkkkk...... bangggg......" Memang dah terbenam batang aku dalam rahim N. N kekejangan kesedapan dan klimaks.

"Cepat la banggg.....masuk la bangggg...." bila aku mula mengerakkan batang aku secara perlahan. "Abangggg abangggg ...abanggg...' keluar dari mulut N setiap kali aku menghenjut dia. Aku sebenarnya dah tak tahan. Aku lepaskan air mani jantan aku dalam rahim dara N, dan aku biarkan saki baki air nikmat aku bercampur air nikmat N dalam burit dia.

Bila pernafasan kami reda, dan aku dah cabut batang aku dari burit dia, N tanya samada aku puas tak? N macam gembira sangat bila aku cakap aku dah terpancut dalam dia kesedapan. Sebelum balik ke KL, kami buat satu round lagi. Dalam kereta balik ke KL, tangan N asyik atas peha aku je.

Malam tu dia sms kata dia rasa sakit kat rahim dia. Aku cakap memang la sebab baru pecah dara. Malam esoknya kami buat cara berdiri diluar rumah dia dalam kegelapan. Selepas kejadian tu boleh dikatakan setiap malam kami seks, dalam kereta, dalam semak, dalam bilik air supermarket, dsb. Tapi yang tak boleh tahannya, kalau aku tak jumpa dia atau lambat balas sms dia, dia mengamuk sakan. Setiap jam dia sms tanya kat mana.

Thursday, January 15, 2015

Pengalaman Seks Dengan Jiran Lama

Aku dapat nombor telefon K dari rakan dia yang aku jumpa kembali melalui FB. K pernah berkunjung ke rumah bujang aku masa dia bercuti di KL dulu. Masa tu aku tak ada hati langsung dengan K ni sebab aku dah ada steady girlfriend. Bertahun lama nya aku tak dengar berita mengenai K. K banyak menyimpan cerita lama aku dengan H, kekasih kampung aku. Kami terus berhubung melalui sms dan lepas tu FB sejak balik kampung, dan sekarang tinggal dengan mak ayah di kampung, depan rumah mak aku.

Minggu lepas K datang ke KL untuk hadiri kursus selama 4 hari. Aku ambil peluang untuk jumpa dia.  Malam pertama jumpa kami borak kat Coffee House je pasal kisah lama dan kisah dia yang diceraikan 2 tahun lepas sebab tak tahan dengan bekas suami. Anak sulong dengan bekas suami dan yang kecil dengan dia. Dia terpaksa bekerja untuk membesarkan anak. Kesian jugak bila dengar kisah hidup dia. Lama juga pertemuan kami hingga lewat malam. Yang memeranjatkan dia hulurkan bersalam dengan aku sebelum aku tinggalkan dia dipintu bilik hotel.

Malam kedua aku bawa dia keluar makan. Lepas makan aku ajak dia lepak kat coffeehouse, tapi dia ajak borak kat bilik sebab nak minta tolong aku edit presentation dia untuk esok. Presentation dia boleh selesai dalam 10 minit je. Tapi masa aku edit presentation dia tu yang buat semangat jantan aku naik tiba tiba. Dia himpit aku sampai kan dagu dia atas bahu aku.  Hidung dan mulut kami hampir tersentuh bila aku pusing nak dapatkan penjelasan dari dia. Wangian semerbak masuk hidung aku. Dah siap setelah 30 minit, K cakap terima kasih sambil bersalam mencium tangan aku.

"Takkan cium tangan je", kata aku sambil menunjukkan pipi aku. Saja mengatal, tapi dengan selamba K terus cium pipi aku. Lepas tu aku tunjuk mulut pulak, tapi K gelak je. "Nak cium kat situ kena isi borang dulu", kata K sambil satu lagi ciuman ke pipi aku. "Mana borangnya, nak sign ni?", balas aku.  "Kena pergi pejabat tok kadi la" kata K sambil menjauhkan diri. "Malam macam ni mana pejabat tok kadi bukak, esok la sign borang. Malam ni cium dulu", kata aku mengekori K yang merebahkan diri di katil. Aku duduk sebelah K dan dia mengisut ke tengah katil.

"Jangan la goda saya, takut saya tak tahan", kata K bila aku mencium pipi dia dan mencuba mencium mulut dia. "Saya memang dari dulu suka abang M, tapi masa tu abang tengah bercinta dengan Kak L". "Saya takut terlanjur", sambung K sambil bangun dari katil. "Ok la, saya tak kacau you lagi, mai duduk sini", balas aku sambil menunjukkan sebelah katil. "Saya nak tukar baju sekejap", dan K masuk bilik air. Aku tengok TV sekejap sebelum K keluar dari bilik air dengan berbaju blouse gelapparas peha, tanpa tudung! Menampakkan kulitnya yang putih kuning dan gebu lagi.

K baring sebelah katil sambil membaca sms dan aku buat macam tak kisah walaupun gelora nafsu melihat K berpakaian macam tu semakin melonjak lonjak nak merasa janda gersang 2 tahun lebih ni. Dari cara berpakaian macam ada peluang, tapi cara dia cakap macam tak ada peluang. Aku mula bertanya pasal seks untuk cari mood. K kata kadang kadang tu rasa nak jugak, tapi kena tahan la. Aku tanya ada melancap ke, dia kata pernah cuba tapi tak puas.  Aku pujuk lagi. Sekarang rasa nak ke tak? K senyum malu, "memang la rasa nak, tapi takut mengandung". Kalau aku jilat dia dan lepas tu dia lancap aku, sebab aku cakap dah tak tahan nak sangat. K cakap tak nak sebab segan.

K dah masuk bawah selimut dan aku mula mendekati K. "Tak nak la.... malu." Aku terus ke bawah katil dan mula mencium peha K. Mata K dah pejam, 'Tak nak la....". Aku teruskan ciuman hingga ke pangkal peha. Seluar dalam merah dia memang dah basah! Aku teruskan ciuman di sekeliling burit K.  "Tak nak la...". Aku selak seluar dalam K dan terus menjilat burit K yang basah berlendir. "Aaa..... takkk naaakkk laaaa......" keluar dari mulut K yang semakin tenggelam dalam nasfu.

Sambil tu aku membuka seluar dan baju aku. Mungkin K tak perasan sebab mata dia pejam rapat. Selesai tanggal semua, aku angkat punggung K dan londehkan seluar dalam K, dan tinggal blouse je. Jilatan aku semakin rancak dan K dah mula pegang kepala aku dan mengangkat punggung menerima jilatan aku. Air semakin banyak dan melimpah. Aku rasa K dah klimak sekali ni sebab aku nampak punggung dia bergetar.


video
Aku tarik kedua belah peha K ke tepi katil dan letak atas bahu sambil melakukan jilatan dan jolokan jari ke dalam pussy K. Aku dah tak tahan, aku bangun dan suakan kepala batang aku pada pussy K. "Eeeyaaahhh" terpacul dari mulut K bila dia perasan aku dah masukkan batang aku ke dalam pussy di yang memang ketat! Aku masukkan sedikit demi sedikit. Memang dah berbuih burit K ni. Aku tak berani nak masuk habis, sebab ketat.

Lepas tu aku suruh dia menonggeng bila aku dapat rasa K memang dah klimak sekali lagi. Yang bestnya masa menonggeng ni K pulak beriya henjut aku. Baru lah batang aku masuk semua sampai boleh rasa pangkal rahim K. Memang sendat la burit janda gersang 2 tahun ni. Last sekali aku pancut dalam pussy dia semasa menonggeng. Memang berbuih hingga meleleh! Cabut je batang aku, K terus bergegas ke bilik air. Lama jugak kat bilik air, sampai aku risau. Sempat kering lendir pada batang aku.

Bila dia keluar bilik air, dia kata dia risau takut mengandung. Ikut kata K, dia tengah subur. Aku cakap, kalau mengandung kita nikah je la. "Takkan semudah tu la bang. Keluarga abang macam mana, keluarga K macam mana.... dia orang takkan terima janda macam saya ni", balas K. Aku terkedu sekejap. "Esok boleh jumpa macam biasa?", tanya aku bila aku perasan K macam menyesal perbuatan aku tadi. "Boleh, tapi tak nak terlanjur lagi", cepat K jawab. Aku balik dari hotel K dalam pukul 2 pagi.

Tapi malam esok nya dapat jugak, cuma separuh jalan aku dipaksa pakai kondom! Tak sabar nak tunggu dia datang lagi bulan depan......

Monday, January 5, 2015

Pengalaman Dengan Cikgu

Dia ni seorang guru di sebuah sekolah menengah, bercuti ke Kuala Lumpur. Sebagai kawan lama, aku berjumpalah dengan dia pada petang tu. Lagipun hotel dia menginap tak jauh dari tempat aku. Malam tu aku ke bilik Cikgu J untuk mengurut kakinya yang sakit. Dia pakai kain sarong dan berbaju t. Aku mula mengurut dari kaki hingga ke peha. Aku memang pakai seluar pendek dan berbaju t je sebab nak mengurut la katakan. Bila aku duduk atas katil, kedua dua kaki cikgu merangkul badan aku, dan aku perasan Cikgu tak pakai seluar dalam. Selesai kedua dua belah peha, aku menghadap ke depan untuk mengurut perut dia pulak. Masa ni la Cikgu menyelak seluar aku dan keluarlah batang aku yang memang dah keras. Cikgu meletakkan batang aku pada burit dia yang memang dah berlendir. Sekali dia belit belakang aku, masuklah batang aku ke dalam burit dia.

Dia terus memberi tangan dia untuk aku terus urut, sambil batang aku semakin dalam masuk kedalam rahim dia. Aku boleh rasa kemutan dalam burit Cikgu semasa aku mengurut kedua belah tapak tangan dia. Aku sebenarnya dah tak tahan nak henjut dia, tapi dia tak bagi. So aku teruskan mengurut lengan dan bahu dia.

Lepas tu dia suruh aku melutut tepi katil. Dia menonggeng depan aku dan memasukkan batang aku sekali lagi. Bila masuk ke aku cuba nak sorong tarik, tapi dia tak bagi. Cuma boleh rendam dalam burit dia je. Cikgu suruh aku urut belakang dan tengkok dia sambil batang aku terbenam dalam burit dia yang semakin basah. Kemutan semakin kuat aku rasa dan memang nak je aku redah laju laju. Sekali sekala aku cuba juga sorong tarik sebab tak tahan, tapi tangan dia akan memegang punggung aku untuk tidak meneruskan pergerakan. Aku nampak air dari burit cikgu dah meleleh.

Sekali lagi dia bangun dan suruh aku duduk bersandar atas katil. Cikgu membuka baju dan bra. Dia duduk atas peha aku dan terus memasukkan batang aku yang dah basah. Dia suruh aku urut dada dan bahu pulak. Aku ikut je la dan sekali sekala aku cuba gerakkan punggung untuk masukkan lebih dalam. Aku cakap aku dah tak tahan. Dia suruh aku hisap kedua dua puting dia.

Cikgu mula pergerakan turun naik dan aku boleh rasa air mula meleleh pada batang dan turun ke peha aku.  Dalam 5 minit cikgu berhenti dan mencabut batang aku. Cepat cepat dia tadah dengan tuala. Burit cikgu yang temban mencurahkan air jernih atas peha aku. "AArrrggghhh  aarrggghhhh aaarrrgghhhh" keluar dari mulut dia. Basah lenjun peha aku. Cikgu lap peha dan batang aku.

Lepas tu dia baring dan aku naik atas. Baru lah aku dapat henjut dengan selesa. Cikgu sekali lagi bergetar dan melimpahkan air jernih sambil "aaarrrggghhh aaarrggghhh aaarrrggghhh" keluar dari mulut dia. Tapi aku tak tahan lama, dalam 5 minit aku pun pancut dalam rahim cikgu. Masa tu juga Cikgu sekali lagi bergetar dan mengeluarkan air dengan banyaknya.

Bila aku cabut, aku nampak katil basah dengan banyakkan. Cikgu cakap dia segan sebab banyak air. Sebab tu dia minta main slow n steady, sebab dia banyak air. Dia takut aku tak nak sambung bila dah basah. Pertama kali aku main dengan cikgu yang tembam banyak air.