Monday, March 20, 2017

Pengalaman Seks Semasa Tengah Kursus

Minggu lepas masa pergi berkursus selama 3 hari dari Khamis hingga Sabtu di salah sebuah kem di Sepang.

Peluang untuk berdua duaan agak terbatas, sebab bilik berkongsi bersama seorang lagi peserta. Jadi masa break lah kami buat projek memuaskan nafsu.

Masuk bilik je terus aku buka seluar baju sebab nak pakai balik. Dia mcm malas nak tukar sebab takut lambat. So dia nak bagi aku pancut sorang je la. Dah agak lama lancap aku tapi tak keluar jugak sampai lengoh tangan.

Lepas tu aku suruh dia kulum, sampai lengoh mulut dia, tapi aku masih tak pancut.  Aku saja control.








Tak tahan punya pasal, aku buka jugak kain dan seluar dalam dia. Walaupun dia macam tak nak sebab takut lewat, aku paksa jugak.
Dia dah basah pun. Tapi masa mula mula masuk tu dia kat sakit. So aku buat aksi slow and steady. Tapi masa semakin lewat, takut tak sempat pancut.
Aku angkat kaki untuk senang masuk, dan henjut laju. Air dia makin banyak.










Tiba tiba dia silang kaki sebab kesedapan. Makin semangat aku henjut, tapi kena control sound sebab kadang kadang tu dengar orang lalu lalang depan pintu.











Last sekali aku kepit peha dia dan henjut sampai pancut. Dia sempat mandi dan bermekap sebelum keluar bilik.

Thursday, March 16, 2017

Seks Dengan Ex Girlfriend Yang Setia

Dah setahun lebih aku tak jumpa HP, so aku ajak la dia datang KL. Rupa rupanya dia setuju datang sini selama 3 hari hujung minggu awal bulan hari tu. Aku pergi ambil dia di airport dan bawa ke hotel. Lepas check in, aku tinggalkan dia kat bilik sebab dia nak mandi.  Konon segan. Aku cakap la dalam pukul 8 mlm ambil dia untuk dinner. Lepas dinner kami berjalan balik ke bilik.  Kepala aku dok fikir macam mana nak rasa pussy yang setahun lebih tak kena batang ni. Tunggu lama jugak kot dia tukar pakaian ke pakaian tidur. Tak tukar tukar.

Aku buat alasan nak buang air, so aku pun buka seluar dan baju, pakai tuala. Dia dah mula menjeling walaupun mcm tengok TV. Kluar bilik air, dia dah selimut atas katil. Katanya penat, nak tidur. Aku pun join dia atas katil dengan masuk bawah selimut dengan bertuala tanpa underwear pun.  Batang aku dah keras. Saja aku letak peha dan kaki atas dia, memang dia masih berseluar dan blouse. Disebabkan dia tak melarang aku peluk dia, aku beranikan diri untuk raba tetek, tapi tak dapat meraba ke bawah. Cubaan membuka seluar ditepis beberapa kali.  Aku bangun dan paksa tanggalkan seluar.
Bila dah dapat tanggal seluar tu, aku terus tindih dia dan mula meraba pussy dia yang memang dah basah pun. Rupanya dia dah terangsang. Apalagi, usaha aku memasukkan batang ke dalam pussy dia bermula.  Memang agak payah, walaupun dah basah melecun. So aku masuk sikit sikit la. Aku angkat kaki kanan dia baru lah dapat masuk penuh. Fuh.... ketat gila. Dia dah mula stim sampai badan dan kaki dia menerjah katil dan tangan memauk badan aku. Tak sampai 5 minit aku rasa dia dah klimak sekali. Aku terus kan dengan gerak perlahan, hingga badan dia macam kekejangan dan suara berdesis kesedapan. Dia dah pesan jangan pancut dalam sebab dia kata tengah subur. Aku cakap 'eemmmm' je la. Tapi aku pasti tak lepaskan peluang meninggalkan benih aku dalam pussy dia ni.  Mana boleh tahan nak cabut bila tengah sedap mcm ni, nak cabut.  Dari gerak perlahan, aku ke acaran laju dan padu.  Sampaikan tangan dia meramas ramas tilam dan pada belakang aku kenikmatan. Mata dah tutup rapat, mulut makin bising. 

Last sekali bila air nikmat aku dah bertakung banyak, aku melepaskan semua benih aku kedalam badan dia. Hingga lah semua saki baki dah aku semaikan dalam rahim nya yang ketat dan sendat.

Bila aku bangun, ada tompokan darah pada cadar dan tilam.  Aku tanya, dia period ke. Dia kata tak, sebab period habis seminggu lalu. Aku tanya samada dia sakit ke. Dia cakap masa buat tadi tak sakit pun, tapi sekarang rasa pedih pulak.

Mungkin sebab dah lama sangat batang tak masuk pussy yang ketat dan sendat ni, menyebabkan pendarahan kecil berlaku.

Wednesday, March 15, 2017

Pengalaman Seks Dengan 3 Wanita

Sebelum cuti raya aidil adha, aku sempat ke bandar PP selama 3 hari dua malam. Sebelum ke hotel HV, aku singgah di rumah HP1, girlfriend lama. Terus tak jadi pergi hotel sebab dia ajak bermalam rumah dia. Malam tu lepas makan malam dengan dia, aku henjut pussy yang gersang hampir 2 bulan. Dua bulan lepas aku dah ke sini dan stay dengan dia 4 hari 3 malam. Memang best fuck HP1 ni. Pussy sendat, berair dan mulut bising.

Balik dari PP, aku singgah di KT. Sampai je JY2 jemput aku dari airport dan bawa ke rumahnya. Malam tu kami makan kat luar. Sambil tengok TV dan borak, aku tak lepas peluang tengok tetek JY2 yang extra saiz dan seksi tu. Dalam pukul 10 aku masuk bilik tidur tetamu, dan dia masuk bilik tidur utama. Saja aku tak tutup pintu. Aku nampak JY2 dah tukar ke pejamas merah, melintas depan pintu sibuk membasuh baju dan mengemas rumah.

Dalam pukul 11 mlm dia masuk bilik aku, 'kenapa tak boleh tidur ke?' sapa JY2. 'Panas' jawab aku. Tak lama lepas tu dia masukkan kipas berdiri. Sambil tu aku konon merajuk, sebab dia sibuk berwhatsap. Sekali dia baring dan peluk aku. Batang aku dah mula keras tapi control macho dan merajuk. Last sekali aku pusing mengadap dia dan peluk cium dia. Pujuk punya pujuk, dia bagi aku buat celah kangkang dengan berseluar dalam. Sambil tu aku selak seluar dalam dan jolok batang aku ke pussy dia yang dah basah.

Last sekali aku bangun dan londehkan seluar dalam dia dan dapat lah aku fuck dia. Dia pesan jangan pancut dalam. Aku senyap je. Sempat suruh dia naik atas.... best... tapi aku baringkan dia balik sebelum aku pancut dalam pussy dia. Memang dah lama aku tak dapat dia ni. Last sekali aku bersama dia dan dapat fuck hujung bulan Mei dulu. Bulan Jun hingga Ogos kami gaduh. Ingatkan dah putus terus. Rupanya dia masih sayang kat aku.... he he he. Last aku jumpa dia masa aku pergi bercuti di Mrg, tapi tak dapat sebab dia tak bagi, walaupun dah pujuk sampai pagi.

Esoknya aku balik ke tempat aku, dan malam tu aku fuck pula ZR3 di rumah aku.

Hujung minggu berikutnya JY2 datang ke bandar aku, bermalam di hotel tak jauh dari rumah aku. Tapi aku check in bilik sebelah bilik dia, sebab dia ada bawa teman.  Malam tu aku ke kaunter hotel minta keycard tambahan kononnya tertinggal. Dalam pukul 11 mlm, aku buka pintu dia dan memang diaorang dah tidur.  Perlahan lahan aku kejutkan JY2, dan ajak dia ke bilik aku. Walaupun mulanya dia menolak aku nak fuck dia, tektik sama aku pakai, tak tahan. Lastnya aku dapat jugak fuck dia satu round. Tapi lepas fuck dia balik ke bilik dia.

Esok nya selepas hantar dia ke airport, aku balik ke rumah.  Malam tu aku fuck pula ZR3.

Hari isnin lepas, aku terbang ke KT lagi sebab teringat pussy JY2 yang puaka tu. Memang sedap, di tambah teteknya yang extra. Malam tu aku fuck dia lagi di bilik tetamu rumah dia. Kali ni dia tak menolak langsung, lepas aku cakap aku nak fuck dia, terus je dia suruh kunci pintu. Malam tu aku henjut dia agak lama dan sekali lagi aku pancut dalam. Kali ni dia tak ke bilik air pun selepas aku pancut dalam. Biasanya kalau aku fuck dia dan pancut dalam, dia akan ke bilik air dan basuh.  Pagi tu aku fuck dia sekali lagi dan lama.  Lepas tu dia tertidur keletihan.  Dia bangun agak awal dan bersiap untuk pergi kerja. Dia tinggalkan aku dengan kopi dan kuih atas meja.

Minggu depan selasa aku akan ke sana lagi untuk fuck dia sebelum ke HN bersama TH, girlfriend baru.

Pengalaman Seks Selepas Reunion Sekolah

Awal bulan March lalu aku kembali ke negeri kelahiran untuk memenuhi undangan Majlis Reunion dan Makan Malam Amal Sekolah menengah aku. Dari awal lagi kami dah ada group whatsapp dan facebook untuk mengumpul alumni dari awal penubuhan sekolah hingga sekarang. Aku ambil flight petang. Sempat lah tukar pakai dari pakaian pejabat ke batik. Tak mandi pun, hanya basuh muka dan spray minyak wangi je lah. Ada seorang perempuan nak tumpang, so aku masuk ke bandar ambil dia dah terus ke dewan sekolah. Masa nak masuk dewan tu, kami masuk berasingan, sebab aku tak nak orang nampak, lagi pun kami bukan satu batch, dia junior beberapa tahun.

Rupanya meja aku di depan sekali, konon sebelah meja VVIP lah. Kat meja aku semua perempuan kecuali aku je lelaki, bersama mak mak datin. Aku pulak menang hadiah, kena buat ucapan bagai. Sempat jugak aku jeling jeling kawan aku kat meja belakang tu, bukan main rancak borak dengan kawan semejanya. Masa aku pergi tunjuk gambar masa sekolah kepada bekas cikgu, tiba tiba aku rasa orang sandar badan dan tetek kat bahu aku.... Lama dia gesel dada dan peha dia.

Aku agak lambat keluar dewan sebab ada permintaan untuk bergambar. Habis semua aku tercari cari kawan ni, tak nampak dalam dewan. Dah lewat sebenarnya, dah pukul 11 malam. Dalam hati aku mungkin dia dah tumpang kawan lain hantar ke rumah dia kot.

Aku keluar dewan je, dia terus tegur aku, "seronok nya jumpa kawan". Rupanya dia dok tunggu aku kat luar. Kami borak lah on the way hantar dia tu. Sampai rumah dia, lampu masih menyala dan nampak TV masih dipasang. So aku cuak juga sebab anak dia mesti masih kat ruang tamu. Aku masuk jugak la sebab memang dah nak terkencing dari tadi. Rupa rupanya anak anak dia dah tertidur depan TV. Dia tutup dan lampu ruang tamu, aku masuk bilik air master bedroom. Aku kena buka komputer dlm bilik sebab nak copy gambar reunion tadi. Dia kata nak tukar pakaian dulu. Aku dah tukar kain pelikat yang dia bagi sebab aku cakap nak solat.

Terkejut beruk aku. Tengah tengah aku transfer gambar tu dia masuk bilik dengan hanya bertuala, kata nak mandi. Dia duduk atas katil sambil memerhati aku tgh betulkan gambar yg gelap. Banyak kali aku jeling, dan boleh nampak sampai ke pangkal peha dan lurah dada dia. Aku pun pasang kamera komputer secara senyap senyap untuk rekod dia. Batang aku dah mula berdenyut denyut.

Belum sempat dia buka pintu bilik air, aku peluk dia, cium dan gomol. Dia biarkan aku mencium tengkok sampai ke dada. Dah la dia hanya pakai tuala dan aku pulak pakai pelikat je. Bila dia dah akubaringkan atas katil, apa lagi.....  Masa mula mula aksi perlahan selepas aku berjaya memasukkan batang aku, dia cakap ".... tengah subur ni....., hati hati....". Tapi dia tak cakap pulak suruh aku pancut luar ke atau suruh pakai kondom ke. Hampir 30 minit juga kami bertarung, hingga meleleh air nikmat kami, sebelum aku melepas air mani aku selepas hentaman padu.  Kami tidur berpelukan malam tu. Pagi tu kami sempat bermadu asmara sekali lagi.



Monday, February 27, 2017

Pengalaman Seks Dengan Dia Menghantui Diri

Masa musim raya baru ni aku pergi beraya rumah kawan lama. Tak lama lepas tu ex girlfriend aku sampai dengan suami dan anaknya yang sangat comel, kulit cerah, muka iras maknya tapi kening tebal dan dagu berbelah!  Terdetik dalam hati, anak aku dengan anak sulong dia ni? Maklumlah umur anak tu 15 tahun, sama waktu dengan aku breakup dengan dia dulu. Laki dia gelap, muka bulat. Ex aku pulak muka bujur sirih, kening nipis. Ex aku ni dah gemok sekarang, tak macam semasa bersama aku dulu agak kurus dan solid. Mukanya pun dah bulat. Mungkin sebab banyak kali beranak kot. Dah ada 5 orang anak semua, termasuk yang paling kecik baru setahun. Anak lain semua agak seiras dgn yang lain kecuali anak sulong tu.

Memang aku menang pelakon lelaki terbaik la masa tu. Siap boleh bercerita dengan suami Ex Gf aku tu pasal kerja dan sebagainya. Walaupun tak panjang bercerita, tapi sempat juga aku bertanya khabar dengan ExGf seolah tak tahu apa apa. Yang paling aku terasa bila ExGf aku memuncungkan mulut dia ke arah anak sulongnya bila bercerita pasal anak! Siap minta nombor telefon and facebook.

Tapi suami dia nampak macam kurang selesa bila dia minta nombor telefon dan facebook.  Aku tak buat miss call pun sampai sekarang. Facebook pun aku tak add. Takut jadi cerita lain pulak. Aku dengan ExGf ni bersama lebih dari 6 tahun. Hingga lah dia dinikahkan dengan pemuda pilihan keluarga.

Aku balik kampung atas urusan kerja dan tambah cuti satu hari. Tapi aku stay di hotel sebab senang nak jumpa kawan dan urusan mesyuarat. Pada awal malam pertama aku dapat call kat bilik hotel, tapi bila aku hello, takde jawapan. Malam kedua pun sama. Tak lama dari call tak terjawab mlm tu, klu tak silap pukul 10 lebih, ada orang buzz loceng bilik. Rupanya ExGF datang ke bilik aku. Dengan berjubah hitam, bertudung labuh.

Aku agak tergaman! Dia terus masuk dan duduk tepi katil. Dah la aku hanya pakai seluar pendek. "Awak dok nampok tua pun, badan maintain je". "Malam mareng nok mari doh, tapi kecut perut. Nok bincang sikit ni". " Masa saya nikoh dengan dia tu, saya ngandong doh 2 bulan, pah tu saya dok beri ke dia lepah nikoh 2 bulan, sapa masuk mohkamoh. Lepas dia ada paksa 2 kali, tapi saya dok bagi masuk dalam, dia pacut luor je tu masuk mahkamoh. Saya soheh anak sulong tu bukan anok dia. Anok kita tu, tapi nok wat guane dok tahu doh, bin ke dia.  Dia pelik gok sebab saya beranok dok cukup bulan, tapi anok sihat cukup sifat."

Mengigil aku dengar cerita ExGF ni. Memang masa dia pergi shopping untuk kawin dulu pun sempat lagi kami bersama.  Dia datang jumpa aku dengan kawan dia, tapi kawan dia sporting, cakap saya bagi peluang satu jam untuk bincang, sebab saya bawa amanah awah dia. ExGF aku pulak nak tengok gambar aku ambil masa bersama sebelum tu. Aku bawa la dia naik ke bilik hotel.  Tengok gambar tengah buat projeck, nasfu terus naik, so sempat la satu round, sampai muka dia merah padam. Habis projek terus cepat cepat turun jumpa kawan dia yg dok tunggu kat restaurant.

"Sampai hati awak, janji bila saya cerai dengan dia, awok nak ambil saya, tapi surat saya pun awok dok balas. Masa masuk mahkamoh tu saya nok minta cerai, tapi awok buat dok herai."

Dipendekkan cerita, dia menangis sebab dia tak bahagia dan tak pernah puas dengan laki dia. Tambah pulak dia tak tahu nak beritahu mcm mana status anak sulong dia pada suami dia. "Awok dok sayang saya doh ke? Saya sayang awok sampai mati lah. Tengok sokmo FB awak gi jalan sana sini.

Aku minta maaf je la. Dia menangis teresak esak, so aku duduk sebelah dia untuk reda kan dia. Aku peluk bahu dia, dan dia rebahkan kepada pada dada aku. Dia peluk badan aku, sambil nangis. Basah dada aku. Aku bangun nak ambilkan tisu. Dia dah baring kat katil. Aku duduk sebelah dia dan lap mata dan pipi. Aku cium dahi dia. Tiba tiba tangan dia dan memeluk kepala aku dan mencium mulut aku. Dalam kerelaan yg terpaksa, aku cium mulut dia. Dia memeluk badan aku dan aku terbaring disebelah dia yang agak gempal.  Tangan dia dah capai seluar pendek dan meramas batang aku.

Memang la batang aku semakin keras bila diramas. Dia bangun dan londehkan seluar aku. Terus diterkam nya batang aku dengan melancap dan mengolom batang aku yang dah keras. Dia naik atas aku dan menyelak jubah yang dipakai, terus masukkan batang aku ke dalam pussy dia yang dah banjir. Rasa bersalah jugak berzina dengan bini orang, tapi dia yang mulakan. Rupanya dia tak pakai underwear pun!

Sambil menghenjut aku, dia buka tudung dan lepas tu jubah. Tapi bra tak dibukanya. Mungkin malu sebab tetek dia dah jadi extra size. Lama jugak dia henjut aku.  "Awok sedap dok.....? Ke saya longar doh le ni....? sambil merenung muka dan mata aku. "Sedap...". Dia rebahkan badan dan suruh aku naik atas. Aku henjut lama jugak sampai dia banjir sakan. Dia ni jenis mulut senyap, cuma badan dia je mengeliat kesedapan. "Saya dah nak pancut ni.... awak subur ke?". "Takpe, lepas dalam je".  Aku pun henjut la laju laju hingga aku melepaskan ledakan benih dan ari nikmat aku kedalam pussy ExGF, bini orang.

Aku rebah dan kami tercungap cungap bernafas kencing dek kerana bertarung selama 30 minit. "Terima kasih buat saya puas", dia cakap bila aku bangun dari atas badan dia dengan batang aku separuh lembik sebab terbenam lama dalam pussy dia.

Dia bangun dan memakai balik jubah dan tudungnya. Sebelum dia keluar dari bilik aku, sempat beritahu kalau aku ke sini lagi, dia nak jumpa lagi.  Rasa penyesalan amat mendalam sebab fuck bini orang. Walaupun aku cakap "Ok", dalam hati aku kata, ini lah yang terakhir.

Friday, February 24, 2017

Pengalaman Seks Dengan Mak Datin Salah Bilik

Sampai je di hotel R and checked in, terus nak mandi sebab badan dah melekit. Tapi hot water takde, so aku komplain dekat front desk.  So tukar bilik tingkat atas. Selasai mandi, aku pun buka beg dan sangkut baju dan seluar untuk mesyuarat esok, dan selebihnya letak dalam almari, toiletries dalam bilik air. Tengah tengah susun tu tiba tiba aku dengar bunyi loceng dan pintu bilik aku dibuka. Dah la aku masih bertuala je.

Terkejut berok aku bila ada sorang kakak dalam 40 kot, pakai blouse dan skirt. Dia terus buka skaf kepala dan letak handbeg atas meja. Rambut lurus paras bahu. "Oh you are a new guy, good sebab dah mandi", kata Kakak tu. "Sapa nama awak tadi? Handsome", sambung nya lagi. "Kakak, nama saya ..... ". Belum sempat berkenalan Kakak ni terus melutut depan aku dan selak tuala. "Panggil saya Datin je". Terus pegang batang aku yang separuh lembik lepas mandi. Apa lagi terus keras la bila diurut dan dikulum. Sambil kulum batang aku, dia dah mula tanggalkan blouse dan skirt. Batang aku dah sedap dan keras gila dikulum Datin ni.

"Saya ada sejam so tak perlu tergesa gesa", sambil bangun dan menanggalkan bra dan underwear dia. Dia menarik tangan aku ke tepi katil dan menanggalkan tuala yang memang dah nak terlondeh. Dia baring tepi katil dan kaki terjuntai ke lantai. "Cepat jilat, tapi jangan masuk jari", Datin menyuruh aku mulakan 'tugasan'. Walaupun umur dah 40, tapi badannya nampak bersih dan tone. Akupun mula la menjilat dan mengetel pussy yang dah berair, bulu ada sedikit. Tak sampai 3 minit dia dah merenget kesedapan, air dah banjir.

"Masuk la boy..... kenapa tunggu lama sangat.....".  Sambil berdiri aku masukkan batang aku yang dah keras dalam pussy Datin gersang ni. "Separuh jalan....., boy pakai kondom bila nak pancut....".  Aku berhenti mendayung, "Maaf Datin, saya takde kondom....". "Kan saya dah pesan dalam telefon bawa kondom sendiri,  saya malu nak beli". Dalam hati aku, bila pulak dia telefon aku? "Takpe.... nanti boy pancut luar. Aku terus mendayung sebab dah sedap sangat. Aku mula nak panjat dia dan cium tetek yg masih montok.

Dia bangun dan tolak aku ke tepi.

"Boy, bila service saya...., boy tak boleh tindih saya, tak cium, gigit, love bite pun tak boleh". Aku angguk je la, mcm budak kecik. "Yang penting sekali.... jangan pancut dalam kalau tak pakai kondom". "Sekarang boy letak minyak ni, masuk lubang satu lagi", sambil dia buka beg tangan dan hulurkan botol KY Jelly. "Nanti bila saya suruh tukar lubang, boy lap dulu batang sebelum masuk pussy balik dengan ni", sambil serahkan sebungkus wet wipes.

Gila punya Datin, dua dua lubang dia suruh aku tibai.

Aku pun sapu la KY Jelly dan dia dah menonggeng tepi katil. Susah jugak nak masuk lubang duburnya rupanya. First time rasa pelik dan nervous. Takut keluar benda dalam tu je. "Jangan risau saya baru ke toilet" katanya bila aku macam terketar ketar masa dah masuk sikit. Aku mula lah mendayung lubang dubur Datin ni. Ketat tak macam pussy. Datin ni macam tahu aku dah rasa macam nak pancut bila dia suruh aku tukar lubang.

Dia baring mengiring tepi katil utk mendedahkan punggung dan pussy dia disodok dari tepi katil. Selepas lap lebih kurang, aku pun mula masukkan batang aku balik. "Ingat, pancut luar" amaran Datin bila aku mula mendayung. Datin ni jenis mulut diam, cuma nampak kaki dan tangan je meronta kesedapan. Kaki dia kadang melentik ke atas dan kebawah sambil menolak tilam. Tangan dan mulut dok peluk dan gigit bantal.

Aku tahu dia tengah nikmat dan aku lajukan pukulan dari sisi. Lendir putih membasahi batang aku, meleleh ke punggung dan katil. Kaki Datin mula menendang tepi katil hingga tercabut batang aku dari pussy dia. Aku berdiri dengan batang masih mencanak.

"Boy belum pancut ke....?". Aku hanya mengelingkan kepala. "Cepat baring atas katil". Aku baring je Datin terus duduk dan suakan batang aku dalam pussy dia. "Boy beritahu bila nak pancut ya.... nanti pancut luar". Terus dia henjut batang aku. Mula dengan henjutan atas bawah, lepas tu depan belakang. Kemutan semakin kuat bila dia menarik keluar. Makin laju dia henjut, makin sedap aku.

Aku dah tak tahan.... air nikmat dah terkumpul dari tadi.  Aku dah nak pancut, tapi Datin masih mengila henjut aku. "Datin... saya dah...... nak pancut....". Tapi dia teruskan hempap aku...."Aaarrrgghhh......", aku meledakkan air benih aku ke dalam pussy Datin. Dan Datin merebahkan badannya atas badan aku, tanpa mencabut batang aku hingga saki baki mani aku tersemai dalam rahim Datin.

Bila dia cabut dan bangun, campuran air nikmat kami memeleh atas aku dan katil. Datin bergegas ke bilik air dengan beg tangannya. Aku capai tisu basah dan lap tumpahan pada peha dan badan.  Lama jugak dia kat bilik air. Bila dia keluar, dah bermekap balik. "Next time boy bawa kondom ya.  Saya suka awak.  Minggu depan masa sama", kata Datin sambil pakai skirt dan blouse.

"Ini saya bagi extra sebab saya suka awak." dia menghulurkan sampul surat. "Sapa nama awak again?". "Saya Xxxxx....". "Eh awak bukan....Wan?". Muka Datin dah merah padam.  "Takpe lah, mungkin saya lupa", kata Datin terus capai pintu dan keluar bilik aku. Mahal juga rupanya upah callboy ni.

Wednesday, November 11, 2015

Pengalaman Seks Janda Tengah Period

Aku singgah ke TBI sebelum ke HN dan sampai pagi. Kebetulan dia cuti. Tapi anak dia di sekolah. Dia ambil aku dan bawa untuk breakfast walaupun aku dah makan. Lepas tu dia bawa balik ke rumahnya. Bila dia masuk bilik nak tukar pakaian, aku nampak dari luar dia tengak tanggalkan seluar. Sebab kan geram dengan tubuh yang mantap, aku masuk ke bilik dia dan mula mencium dan memeluknya.  Tapi bila aku tolak dia ke katil, katanya dia tengah period. Hampa..... ingatkan sempat la satu round sebelum anak dia balik sekolah.

So kami lepak la kat ruang tamu dan dapatlah peluk cium je. Tengah haritu dia pulak pergi ambil anak. Kami keluar makan kat rumah je malam tu sebab anak dia kurang sihat. Dia orang tidur awal. So aku terkebil kebil sorang diri dalam bilik tetamu.  Disebabkan tak boleh tahan, aku masuk bilik dia dan kejutkan dia, ajak tidur dengan aku. Dia pakai sarung batik je.

Aku mula peluk dan cium, tapi dia cakap tak boleh lebih sebab period. Aku cakap nak buat celah peha je. So aku selak kain dia dan mula buat celak kangkang. Oleh kerana terlalu kesat, aku minta losyen untuk licinkan batang aku. Lepas sapu losyen, aku cuba lagi. Dek kerana tak puas, aku selak seluar dalam dan pad, dan mula jolok ke muka pussy dia. Dia pun dah mula bernafsu. Aku minta buka tanggalkan seluar dalam, tapi dia bagi syarat, jangan masuk. Aku setuju je la.

Dia lapik punggung dia dengan towel tebal takut darah meleleh. Aku terus bermain dengan batang aku depan pussy dia. Tak sampai 2 minit, aku masukkan jugak batang aku ke dalam pussy dia yang dah berair. Aku henjut agak lama sebab dah banjir bercampur period. Dah pancut aku ke bilik air, tapi dia terus pakai balik seluar dalam dan pad asal. Aku perasan ada darah sikit kat batang aku. Dia kata baru start period, darah belum banyak.

Pagi baru dia balik ke bilik tidur bersama anak dia.

Pagi esoknya dia pergi kerja, tapi anak dia tinggal dengan aku sebab anak dia masih kurang sihat dan macam malas ke sekolah yang lebih. So aku layankan budak tu. Tengahari tu dia balik dengan nasi bungkus untuk kami.  Tapi anak dia masih tidur.  Dia kata nak mandi sebab badan melekit.  Bila aku dengan air shower mula dipasang, aku intai lah, dan memang dia tak tutup pun pintu bilik air.  Dengan selamba, aku masuk join dia. Aku londehkan seluar pendek aku dan mula memeluk dan cium dia.

Sekali lagi aku masukkan batang aku sambil berdiri tapi tak puas sebab tak rapat.  So aku suruh dia menonggeng dan aku buat dogie. Bunyi bising sebab badan kami basah, so aku bawa dia ke depan sinki. Tak sempat pancut, sebab dia penat. Kami keringkan badan dan dia pakai towel keluar bilik air. Aku pun pakai seluar pendek dan balik ke bilik aku. Anak dia masih tidur, so aku saja panggil dia ke bilik tamu. Masih bertuala, so aku baringkan dia dan sempat sambung projek sampai pancut.

Lepas tu dia pakai seluar dalam dan pad tanpa basuh pun. Aku je basuh batang aku yang ada kesan darah. Aku tanya kenapa tak basuh selepas seks, dia cakap dia tak takut pregnant, so tak perlu basuh. Kalau biasanya waktu tak period, dia akan cepat cepat ke bilik air lepas aku pancut dalam.